Hodgepodge Superfestival 2019: Konser State Champs di Jakarta!

by - 12:27 PM

Ceritanya hari ini rumah kebanjiran terus gue enggak tau mau ngapain. Pengen ngerjain revisi skripsi tapi revisian gue di kamar dan karena letak kamar gue di lantai bawah, udah kelelep lah kamar oleh banjir. Alhamdulillah sih revisiannya enggak kerendem tapi gue udah keburu males juga buat ngerjain revisian (intinya dari kalimat yang panjang ini adalah gue males ngerjain revisi skripsi wkwk). Terus gue kepikiran, apa bikin postingan blog aja yak. Mumpung gue ada waktu juga.

Rencananya nih, dari tahun kemarin gue udah pengen bikin postingan kayak gini. Yaitu tentang pengalaman gue nonton konser selama tahun 2019. Nah, sebetulnya konser yang pertama kali gue tonton di tahun 2019 itu konsernya Westlife tapi karena ceritanya panjang banget, jadi gue memutuskan untuk bikin postingan tentang konser State Champs di Hodgepodge Festival. Kita mulai ya...




Gue inget banget, di suatu hari gue mau wudhu sholat ashar yak. Tapi entah kenapa gue pengen kepoin instagram gitu. Terkaget-kaget lah gue ketika sadar ternyata State Champs jadi salah satu international artist yang diundang ke Hodgepodge Festival. Bahkan gue teriak sampai temen yang kebetulan berdiri dekat gue ikutan kaget hahaha.




Secepat kilat, gue langsung cek harga tiket. Anjir mahal banget lagi. Harga tiketnya 600 ribu rupiah untuk satu hari dan udah termasuk tiket masuk Ancol. Kalau dua hari sekitar 900 ribuan. Lupa lebih tepatnya berapa. Kalau boleh jujur sih, sebenarnya harga tiketnya enggak mahal-mahal banget. Apalagi ini hitungannya festival jadi artisnya banyak. Masalahnyaaaa, duit gue udah tinggal sisaan gara-gara beli tiket konser Backstreet Boys sama Westlife. Tayik banget tiba-tiba State Champs datang ke Indo ketika gue bokek gini. Dulu aja giliran gue ada budget dan pas banget SC (State Champs) ngadain Asia Tour tahun 2017, yang dikunjungin cuma Filipina sama China. Terus Indo-nya kemana ooooommmmm???? Gue inget banget di saat itu komentar emosi di instagram mereka haha. Ada juga malah dari negara ASEAN mana (gue lupa) ikutan komentar “Asia enggak cuma Filipina sama China aja bro!”. Yaaa bener juga sih wwkkwkw

Balik ke topik, intinya gue emang kesel banget tapi pengen nonton! Kapan lagi gue ketemu Kangmas gue, Kangmas Derek wkwkkw. Gue suka suaranya dia, kayak Alex Gaskarth tapi versi lebih enaknya. Namun selain karena suaranya, gue suka sama perform dia di atas panggung yang keren banget. Iya, dulu gue udah sering nonton konser SC di YouTube saking excited-nya. Tapi waktu itu gagal nonton karena SC lebih memilih Filipina sama China buat Asia Tour-nya. Nah, karena kali ini mereka udah bela-belain datang dari USA langsung ke Indo, maka gue enggak akan menyia-nyiakan kesempatan ini haha.

Hodgepodge ini salah satu festival dari salah satu brand rokok, makanya terlihat lebih niat dan bermodal; punya website sendiri. Enggak kayak konser lain yang biasanya kerja sama dengan Traveloka atau Tokopedia. Sama seperti festival Hodgepodge tahun kemarin, mereka masih kerja sama dengan BNI. Saat itu ada promo buy 1 get 2 tapi harus pakai Debit BNI atau CC BNI. Karena Debit BNI gue belom ada chip-nya tandanya enggak bisa kan. Oke lah, gue mau coba pakai VCC tapi kayak ngeri-ngeri sedap gitu. Takut enggak bisa. Setelah gue baca-baca lagi, ternyata bisa pakai VCC BNI! 

Secara teknis kalau VCC atau Virtual Credit Card itu kayak lo bikin kartu kredit sementara. Pertama, harus daftar dulu, mau bikin VCC dengan saldo seberapa banyak. Kedua, tinggal dipakai nomor kartu 'bayangannya' dengan CVV yang udah diberikan. Biasanya sih hanya berlaku maksimal 2 hari makanya gue bilang ini kartu kredit sementara.. Yaah pokoknya bisa di google sendiri cara lebih lengkapnya ya. Intinya karena gue udah fix buat nonton, tinggal nyari yang mau nonton hari kedua juga. Lumayan banget kan, kalau misalnya gue ada temen nonton bareng tandanya gue cuma bayar 300 ribu! Wkwkkw.

Nahhh masalahnya, yang suka genre pop-punk kayak State Champs ini enggak banyak, apalagi teman-teman di sekitar gue. Walaupun pada akhirnya, gue tetap berisik di instagram dan twitter, nyari yang mau beli tiket konser hari kedua Hodgepodge Festival bareng gue. Tiba-tiba pas gue lihat instastory temen gue, Novita (gue kenal dia juga karena nonton All Time Low bareng di Hodgepodge Festival 2018), dia kepengen nonton State Champs tapi masih galau gitu. Gue langsung gercep nanyain donk. Setelah kami diskusi ini itu bla bla bla.. jadilah nonton State Champs. Waaahhh alhamdulillah kesampaian juga! Kangmas Derek, I’m comiiiingggg wkwkwkw

Kangmas Derek di Hodgepodge Superfest 2019

Kebetulan State Champs tampilnya enggak malam-malam banget. Jam 8.15 malam tampil terus jam 9.15 udah beres (sempet mikir kok sebentar banget ya, tapi gue langsung ingat kalau ini kan festival jadi bisa aja mereka cuma bawain lagu yang tenar aja). Rencananya, gue sama Novita pp naik Bis Transjakarta arah Ancol (lokasinya masih sama kayak konser Hodgepodge tahun kemarin, di Allianz Ecopark Ancol), enggak perlu nginep di Hotel lagi kayak tahun kemarin. Arah rumah gue juga dekat dengan Novita tapi lebih jauh dia sih. Jadinya kami janjian di Halte Transjakarta Pinang Ranti jam 4 atau sekitar jam setengah 5 sore. 

Sebelum ke halte TJ, kan gue naik gojek dari Indomaret deket rumah gue ya. Terus gue lagi kepengen banget biskuit Nabati Bisvit (bukan iklan) jadinya gue beli itu dan di sepanjang perjalanan gue cemilin itu terus. Saat di abang gojek, di dalam bis TJ (untungnya gue enggak diomelin keneknya), gue makan biskuit itu. Satu bungkus habis tak tersisa masaπŸ˜“. Entah efek laper atau saking pengennya haha

Pas banget abis maghrib, sampailah di halte TJ Ancol. Akhirnya gue sama Novita sholat maghrib dulu. Habis itu, baru jalan ke Allianz Ecopark Ancol. Lumayan jauh sih. Tapi kalau naik taksi kan mahal ya dan kalau nunggu bus gratis enggak jelas waktunya. Jadi ya udah jalan kaki aja.

Sampai di Ecopark kalau enggak salah sekitar jam 7 malam deh. Yang upgrade dari Hodgepodge tahun ini adalah kita yang datang ke konsernya dapat wristband cuy! Soalnya Hodgepodge tahun 2018 cuma scan barcode dari e-ticket yang di-print terus.... udah gitu doang. Kan biasa aja ya. Ditambah setelah lolos cek security, kertas e-ticket nya di robek ujungnya jadi gembel banget haha. Untungnya tahun ini lebih upgrade.



Oiya, tata letak panggungnya juga berubah. Kalau tahun 2018 seinget gue ada 3 panggung yang dibuat sebelah-sebelahan. Lupa sih panggung apa aja lebih tepatnya. Tapi khusus Supermusic Stage dibuat lebih ‘grande’ gitu. Nah, tahun 2019 cuma dua panggung yang sebelahan. Kalau enggak salah yang Supermusic Stage sama BNI Stage. Yang Wonderful Indonesia Stage di dalam gedung Ecopark nya. Kalau yang Kapal Api Stage ada di luar dekat dengan booth FNB-nya.

Jadi begitu masuk dan lolos security check, gue sama Novita melewati Wonderful Indonesia Stage dulu. Abis itu ketemu sama beberapa booth FNB. Novita katanya mau isi kartu TapCash nya dulu karena emang di sana transaksinya hanya bisa pakai TapCash. Beda sama tahun kemarin yang masih menerima lewat Yap! (selain kartu TapCash). Karena gue enggak punya TapCash (dan gue juga males belinya) jadi gue enggak beli makanan. Kebetulan perut gue juga udah kenyang gara-gara makan satu bungkus biskuit (wkkwwk). Jadi ikutan nebeng beli air mineral botol sama Novita. Harganya 10 ribu btw untuk 300 mL.

Setelah gue nemenin Novita makan sushi, kami memutuskan untuk nonton yang perform di salah satu panggung. Gue kira itu panggung yang Supermusic Stage soalnya ramai banget cuy. Ternyata itu Kapal Api Stage dan ada Pamungkas (ini gue baru tau setelah gue lihat jadwalnya) yang lagi manggung. Jujur yak gue enggak tau lagunya yang mana, Novita juga enggak tau jadi kita melipir lebih ke dalam venue lagi..

Jadwal Hodgepodge Festival Day 2

Sesampainya di dalam, ternyata udah ramai banget. Ada Maliq and d'essentials yang lagi manggung. Di sekitar panggung, ada beberapa arena games dan foto-foto gitu. Gue sama Novita enggak terlalu tertarik buat main gituan jadi cuma nontonin Maliq sambil duduk di lapangan. Beberapa kali kami ngobrolin tentang State Champs; Novita bilang sebetulnya enggak terlalu tau lagu-lagunya State Champs dan baru dengerin albumnya beberapa minggu sebelum nonton wkwwkk. Sebetulnya sih sama kayak gue, gue cuma tau beberapa lagu yang tenarnya aja kayak Losing Myself, All You Are is History, Secrets. Gue baru ‘mulai’ dengerin State Champs lagi--plus lagu-lagu di album barunya, Living Proof--2 bulan terakhir. Apalagi gue masih terbawa Westlife vibes yang habis gue tonton konsernya bulan Agustus. Jadi lagu kayak Criminal, Lightning, Frozen, Shape Up, Mine is Gold, Remedy, Elevated, baru gue tau setelah gue stalk lagu apa aja yang biasa mereka bawain di konser mereka.

Ada Maliq yang lagi manggung

Sampai akhirnya Maliq selesai manggung. Tapi itu masih sekitar jam setengah 8 jadi masih lama banget kan jam 8.15. Gue sempet nanyain Novita, mau enggak ke jalan depan panggung. Tapi katanya entar aja. Yaudin daah. Sekalian nonton Superorganism di panggung sebelahnya. Jujur ya, gue emang enggak terlalu suka lagu-lagu yang modelnya kayak Superoganism gitu jadi tidak terlalu kepo. Walaupun emang instrumen musiknya asik.

Sekitar jam 8-an, baru gue sama Novita jalan ke panggungnya Supermusic karena udah lumayan ramai. Novita memilih untuk berdiri di tengah-tengah, tepatnya di atas kabel-kabel (yang jelas udah ditutupin) biar lebih tinggi. Katanya sih pas Hodgepodge tahun kemarin, dia berdiri di situ makanya lebih jelas. Kalau gue lebih milih buat di depan soalnya gue mau liat Kangmas Derek dari dekat (wkwkwk) jadi gue sama Novita berpisah di situ. Dapatlah gue posisi di agak kiri panggung, enggak belakang-belakang amat. Gue sempat berdo’a semoga enggak ada bule brutal kayak di konser All Time Low di Hodgepodge tahun kemarin.

Selama check sound, gue sempet liat Ryan, Tyler, semua anggota band SC selain Derek, sedang cek alat musiknya masing-masing. Beda sama All Time Low yang punya kru sendiri buat check sound mereka. Sempat si Ryan ikutan nonton panggung BNI selama Superorganism tampil. Beberapa penonton ada yang panggil-panggil personil State Champs, malah di depan gue ada yang ngajak ngobrol Ryan πŸ˜….

Ketika Superorganism selesai manggung, panggung Supermusic jadi lebih ramai. Sekitar gue juga mulai lebih sepi. Layar di belakang instrumen musik juga memutarkan video game playing (yang sempet bikin gue bingung pada awalnya, nanti gue jawab di akhir postingan). Lalu personil State Champs mulai keluar satu persatu. Gue semakin deg-degan nunggu Kangmas Derek keluar dari pinggir (halah apa ini). Sampai tiba-tiba keluarlah Derek kemudian bernyanyi “So what’s it mean...”. YES! Dibuka oleh lagu CRIMINAL!!! Finally!!!!

Kangmas Derek terlalu hiperaktif di atas panggung, jadi ini satu-satunya jepretan gue yang bagus wkwk 

Saat itu gue ngerasa kayak bingung mau ngapain. Pengen menikmati momen tapi di satu sisi juga pengen video-in. Yaudah lah, gue coba dua-duanya aja. Tapi yang namanya konser band pop punk, pasti ramai banget dong yang loncat-loncat. Alhasil enggak stabil lah video gue. Ditambah, gue enggak mau melepas tatapan gue dari panggung. Jadi hasil videonya: gue merekam orang di depan gue, nge-blur dahsyat ketika gue loncat-loncat, diiringi suara nyaring gue yang maha jelek. Sangat enggak layak ditonton, memalukan, dan enggak bakal gue share kemana-mana hahahah.

Yang bikin gue sempat salfok adalah ternyata banyak juga pop-punk heads yang tau State Champs. Soalnya banyak di sekitar gue yang nyanyiin lagu Criminal. Wahhh, senangnya. Kalau cuma yang numpang loncat-loncat pasti ada kan tapi kalau nyanyiin tandanya emang mereka beneran tau State Champs dong hihi.

Setelah lagu Secrets, lagu Mine is Gold dimainkan yang menurut gue vibes-nya kerasa banget kalau dibawakan live. Selain karena ketukan temponya yang enak buat loncat, gue hafal liriknya juga hahah. Enggak, enggak, bercanda. Mine is Gold ini yang bikin jiwa pop-punk gue bangkit lagi setelah ‘direndam’ oleh Backstreet Boys dan Westlife. Makanya lagu ini termasuk salah satu lagu favorit gue dari album Living Proof.

Kemudian lagu Losing Myself dimainkan. Akhirnyaaaa cita-citaku untuk menonton Losing Myself live tercapai juga! (wkwk). Ini merupakan lagu yang bikin gue naksir State Champs (bisa dibaca di postingan gue, Harta Karun yang Gue Temukan di Tahun 2017, klik aja judulnya kalau mau baca). Sayangnya (banget), di konser ini suara bass-nya terlalu kuat. Nutupin instrumen lain, menurut gue. Bahkan suara Derek jadi agak ‘mendem’ gitu. Mungkin karena posisi gue yang dekat banget sama speaker kali ya jadi bass-nya terdengar banget. Tapi enggak cuma gue sih yang ngerasa, penonton lain juga. Soalnya pas gue komen di instagram Hodgepodge, ada yang nimbrung komen buat iya-in.

Beberapa lagu sempat sesuai dengan setlist yang gue bikin, sampai ketika di lagu Perfect Score gue kebingungan. Lagu apa ini? Apa yang terjadi? Ada dimana gue?? Kenapa gue enggak pernah dengar lagu ini??? Lagunya enak banget, ciyus! Alhasil gue rekam Derek yang sedang menyanyikan sepenggal liriknya. And you know what, sesampainya di rumah gue langsung nyesel kenapa enggak pernah dengerin lagu ini (sebetulnya udah pernah tapi lupa) karena lagunya ENAK BANGETTTTT! Bahkan jadi lagu favorit dan masih ada di playlist Spotify gue.

Auto nyanyi: Oh nooo, I’m mixing up my words again...

sumber : kumparan

Di pertengahan lagu apa ya, gue baru sadar kalau di depan gue ada cowok yang... totalitas banget. Selain karena dia hafal SEMUA lirik lagu State Champs, dia juga merekam konser ini, tanpa ragu, stabil bahkan ketika loncat-loncat! Gila, dewa banget ni orang. Rasanya pengen berguru gitu. Soalnya dia bisa lho, fokus buat video-in tapi tetap ikut teriak, ikut loncat, ikut nyanyi bareng State Champs, kayak enggak peduli di sekitar dia ada perang dunia pun dia bakal tetap fokus wkwkwk. Asli, keren banget. Kalau mau lihat orangnya, ada di video yang gue rekam di paling bawah postingan.

Terus di sebelah gue ada cewek yang gue rasa mirip kayak gue kalau nonton All Time Low. Jadi dia nikmatin momen sendiri, nyanyi hampir semua lagu-lagu State Champs bahkan Perfect Score (gue ngerasa jadi fans gagal karena enggak tau lagu itu), berada di tengah kerumunan cowok-cowok penggemar pop-punk, ikutan loncat, pokoknya gue mau temenan sama tu cewek! Hahaha.

Beberapa lagu dibawain State Champs yang gue yakin itu dari album lamanya. Jadi gue enggak berkutik karena enggak tau lagunya. Iyap, di playlist yang gue bikin, lagu Remedy sama Elevated doang yang dari album lamanya. Jadi kalau gue bingung, gue nengok ke layar di sebelah kanan dan liat judul lagunya. Terus kayak, ohh pantes gue enggak tau lagu apa hahaha (fans gagal).

Yang lucu, Derek sempat kayak ‘dadah’ in gitu ke arah penonton sekitar gue (gue enggak tau namanya apa) tapi mukanya malu-malu gitu. Haah? Apa dia enggak biasa kayak gitu?? Tapi gue yang ngeliat langsung kayak ‘whatttt!! Lucu amat sihhh... hiiih gemaasss’ wkwkwk.

Terus di lagu Frozen, Ryan asik banget dong jogetnya. Emang irama gitarnya asik sih, gue juga langsung naksir dari pertama kali dengar. I really wish to dance with him but.. on the stage. Gue enggak mau di barisan penonton hhaahah (banyak mau).

Sempat gue ngerasa kayak Derek bingung mau ngomong apa setiap ada momen kosong pergantian lagu. Dia berkali-kali ngomong “Hai, kami State Champs, band dari New York dan ini pertama kalinya kami (manggung) di Jakarta..”. Gue enggak itungin sih tapi frekuensinya sering. Soalnya gue sempet mengernyitkan kening gitu pas dia ngomong lagi. Mungkin dia ngerasa ‘Indonesia negara antah berantah mana’ kali yaa. Bahkan beberapa momen, gue sempat nangkep dia takjub pas tau banyak penonton yang nyanyiin lagu State Champs. Ryan juga, dia sering loncat-loncat bareng penonton ketika banyak banget penonton yang loncat. Pokoknya kalau untuk urusan interaksi panggung, gue suka banget sama Ryan karena dia yang paling komunikatif.

Kalau enggak salah inget nih ya, Derek bilang dia janji State Champs mau datang ke Indonesia lagi. Khusus konser State Champs yak, jadi bukan di festival lagi. Gue pas denger langsung merasa senang tapi sedih. Kenapa? Karena gue udah memutuskan untuk pensiun nonton konser cuy! Aaahhh elah, giliran gue mau berhenti mereka malah mau datang ke Indo lagi 😒

Sampai akhirnya di lagu All You Are is History, ramaiiiii banget yang nyanyi. Emang ini lagu pamungkasnya (bukan penyanyi) sih, pasti auto ramai. Gue yang enggak hafal ini (fans gagal) juga ikutan nyanyi walaupun dengan lirik seadanya. Kemudian ditutup oleh lagu Dead and Gone dan selesai deh konsernya. Terus kalau enggak salah, si Derek ngomong yang “We’re State Champs from New York..” lagi dilanjutkan dengan selamat malam dan terimakasih (cmiiw). Lalu bagi-bagi aqua, handuk, pick gitar, kayak biasa.

Setelah itu, gue samperin Novita yang nungguin di agak belakang barisan dan nanyain: “Gimana tadi?”. Dia jawab sambil ketawa, “Jujur gue enggak terlalu tau lagu-lagu yang dibawain!”. Gue ikutan ketawa terus kami jalan pulang ke halte Transjakarta.

Sepanjang perjalanan, Novita cerita katanya ada cowok yang ngajakin buat moshing tapi pada enggak mau jadinya gagal moshing deh. Gue ketawa dan bayangin kalau misalnya jadi, mungkin badan gue bakalan kayak tahun lalu, sakit punggung wkwkw.

Terus gue sama Novita sama-sama baru sadar kalau satu jam konser State Champs ini enggak ada lagu slow-nya sama sekali! Pantesan gue ngerasa capek banget di pertengahan konser karena ini full loncat-loncat-show. Padahal lagu Around the World and Back juga oke buat masuk setlist sih, tapi ya udah lah ya.. mungkin mereka butuh teman duet.. Tapi kalau misalnya pun gitu, gue siap kok jadi teman duetnya! Heueheheu

Gue sampai di rumah sekitar jam 11 malam. Termasuk cepat juga, enak banget ya kalau nonton konser tapi pulangnya enggak pulang malam-malam banget haha. Habis itu, gue stuck dua jam di depan HP, rewind konsernya lagi dari instastory Hodgepodge. Sayangnya enggak ada lagu Perfect Score. Tapi gue langsung ngerasa kayak waahhh rame juga yang nonton cuy!

Beberapa hari setelahnya gue mengalami post-concert-syndrome, jadi gue selalu kepoin instagram personil State Champs. Ternyata mereka ini termasuk lama lho di Indo. Sampai di Indo hari Sabtu terus balik ke Amerika hari Rabu. Betah amat yaaak. Mana gue lihat Derek instastory di JPO pasar Senen, anjir lah mauuu fotoooo. Mau gue samperin ke Hotel Borobudur tapi enggak ada yang nemenin. Beteeee.

Yang lucu, si Ryan katanya keracunan makan selama di Indo. Lagian sih, jajan sembarangan! Soalnya gue liat ada yang komentar di tweet dia, kalau dia lihat Ryan jajan cilor di Monas. Gue aja mikir-mikir dulu kalau mau jajan, dia malah katanya ketagihan terus beli banyak gitu. Ya ampuun kasian amat tapi kocak wkwkw.

Terus gue juga sempet nonton interview State Champs dan menurut gue ada beberapa pertanyaan dan jawaban yang ‘epic’. Kayak mereka ngerasa aneh di Jakarta karena banyak yang manggil mereka ‘bule’. Kata interviewer-nya, maklum aja di sini emang suka gitu sama foreigner. Tyler bilang “Bisa jadi sih, soalnya kan postur badan kami tinggi-tinggi jadi mungkin terlihat mencolok.”

Nah, yang kocak pas ada yang tanya, “Ada ritual dulu enggak? Sebelum mulai manggung? Kayak berdo’a gitu?” Dan dijawab “Enggak lah, kita enggak pakai gitu-gituan. Manggung ya manggung aja,”sambil tertawa. Dan beberapa pertanyaan lainnya. Kalau mau nonton interview-nya gimana, bisa nonton di bawah.



Terus pengakuan dari tweets SC, katanya mereka pas tau dapat latar belakang yang bisa untuk memutar video, mereka langsung putar game playing Tony Hawk 5 dari YouTube di sana. Sangat 'kreatif' ya... Jadi kebingungan gue pada awalnya terjawab sudah..

Yang lebih lucu lagi sih pas Ryan nge-tweet kalau Maliq itu jadi band favorit dia., bahkan mention  ke Maliq-nya. Dijawab sama admin Maliq kayak ‘kok kamu bisa tau kami?’. Ryan membalas kalau 'kami itu band yang tampil setelah kalian'......

HAHAHAHHAA, Anjir. Pukpuk Ryan.

Intinya, gue seneng banget sama konser Hodgepodge tahun 2019 ini. Puas banget soalnya kapan lagi gue nonton State Champs?? Susah banget lah di Indo mau nonton band pop-punk. Jadi gue berterima kasih banget buat Hodgepodge yang bikin gue hampir serangan jantung gara-gara undang State Champs ke Indo. Hahahah.

And words for State Champs; thank you for bringing back my pop-punk soul. I hope I will marry a ‘kind’ guy to let me seeing you again next time. LOL. 

Untuk setlist, gue masukkin playlist Spotify aja yak. Gue yang bikin lho. Setelah nyontek dari State Champs setlist in Jakarta tentunya (klik aja link-nya kalau mau visit).



Kalau untuk video YouTube, gue seret hasil rekaman gue aja yakkk. Untuk lagu lain sih bisa cari aja di YouTube kayak Perfect Score, Criminal, dan lain-lain. Kebetulan video gue yang bagus cuma All You Are is History. Dan mungkin ada yang mau liat cowo yang gue bilang 'totalitas' tadi. Nih di bawah..


You May Also Like

4 comments

  1. Blog yang menemani saya beranjak dewasa, salah satu inspirasi saya pribadi πŸ™salam πŸ™

    ReplyDelete
    Replies
    1. woooowwww thank you! seneng bisa menginspirasi pembaca blog gue! hahaha

      Delete
    2. Bener Rana, sudah saya ikuti blog ini dari SMA (lulus tahun 2013) sampai sekarang di usia 26 tahun! (2020 ini)

      Salam dari Randublatung (Jateng)

      Keep posting!

      Delete
    3. tandanya kita kemungkinan seumuran nih haha
      salam kenal ya dari Bekasi City

      Delete

//]]>