The Most Unforgivable Year : 2017

by - 1:41 AM

Been thinking to write this kind of post tapi dulu gue selalu ingetin diri sendiri "Pamali woy" yang ujung-ujungnya gue bikin juga. Gue tau kalau gue jarang banget bikin postingan sejenis ini tapi.. boleh kali ya curhat dikit hehe.



Tahun 2017 itu tahun fenomenal. Apa aja ada. Dari bahagia, sedih, kecewa, terpuruk... banyak banget. Tapi jujur di tahun ini gila banget sih. Parah. Jadi gue bikin per-poin aja kali ya biar gue nya juga bisa fokus sama apa yang mau gue ungkapin.

Enggak ada minat nulis lagi
Gue inget banget dulu ketika masih SD, sering banget nulis cerita. Pelajaran Bahasa Indonesia setelah libur semester dan lebaran itu jadi pelajaran yang paling gue suka. Karena gue bisa nulis cerita dan pengalaman apa aja yang gue lalui saat liburan. Bahkan dulu gue beli kertas HVS dan gue garis-garisin pake pensil biar jadi kayak buku gitu (gue masih polos banget, enggak tau ada yang namanya kertas folio bergaris haha). Lalu gue tulis cerita di sana. Habis itu cerita-cerita gue dimasukkan ke map bening (gue inget banget sampulnya gambar Mickey Mouse warna cokelat) dan gue simpen.

Berlanjut ke SMP, map itu masih ada. Gue masih sering nulis cerita bahkan sampai satu buku Boxy gitu. Teman-teman gue sering jadi pembaca volunteer dan kasih kritik sekaligus pujian juga. Gue jadi punya cita-cita ingin jadi penulis sejak saat itu. Namun yaa orangtua gue enggak setuju bahkan mengatakan sesuatu yang bikin gue sakit hati banget dan benci sama diri sendiri. Everything was so messed up. Gue jadi nyerah sama cita-cita gue bahkan sampai lupa sama map Mickey Mouse itu.

Cerita tadi belum selesai sih, nanti gue lanjutin di bagian Chester.

Ternyata semangat gue jadi penulis ada lagi dan enggak redup ketika SMK. Tahun 2012-2014 itu jadi tahun paling produktif bikin postingan sekaligus cerpen. Gue juga lebih fokus bikin postingan tentang musik-musik yang gue suka karena gue tau cerita musik sama teman-teman di dunia nyata enggak akan berguna hahah. Dan tercipta lah blognyarana ini.

Namun entah kenapa semangat gue udah mulai pudar sekarang. Mungkin bikin postingan blog sih akan tetap jalan tapi kalau nulis novel... harus nunggu mood banget. Entah karena banyak banget kegiatan jadi enggak ada waktu buat nulis, atau mungkin writer's block, atau karena hidup gue makin nelangsa, who the hell knows? Gue sendiri juga enggak tau.

Terkadang gue pengen banget kerja sebagai freelance writer karena gue tau kerjaan gue saat ini bikin gue jadi lack of idea. My passion is not what I'm doing right now. Makanya itu gue jadi terpikir pengen resign dari kerjaan gue tapi gue takut dikutuk emak kayak Malin Kundang. Ya udah lah.

Susah nyari apa yang gue mau
Ini sih lebih ke musik. Gue punya banyak banget band yang gue suka tapi ketika mereka menetaskan album baru yang ada gue mikir, Kenapa pengen senang aja sesusah ini sih? Yang ada kecewa lagi, kecewa terus. Lagu-lagunya enggak ada yang bikin gue bahagia. Semua tentang perempuan nackal, hubungan bebas, dan hidup foya-foya. Enggak ada lagi lagu yang bikin gue berjuang untuk menjalani hidup yang fana ini. Atau mungkin nyumpahin orang kayak Break Your Little Heart-nya All Time Low hahahah

Di saat ini gue baru sadar kenapa banyak orang suka lagu sejenis post-hardcore dan metalcore. Yap, lagu mereka rata-rata tentang hidup. Dan enggak ada kesan cengeng ketika mendengar lagunya. Makanya gue kayak jilat postingan gue sendiri kalau gue enggak suka genre sejenis ini hahaha

Lovely little lonely
Ada gak sih orang yang kayak gue? Yang kalau di luar rumah main sama teman-teman itu bisa ketawa haha hihi sepuasnya, gila bareng, tapi ketika sampai di kamar rasanya 'lo pergi jauh-jauh dari gue deh'? Ada enggak sih?

Gue tau gue itu pendiam banget. Emang gue males banget ngomong karena kadang mulut gue ini suka sembarangan. Makanya sering banget kalau lagi kumpul, teman gue suka nyeletuk 'anjir mulut lo jahat banget ran' atau 'rana sekalinya ngomong tuh nyelekit banget' yang kadang gue enggak ngerti dimana jahatnya. Mungkin emang lebih baik gue jadi orang pendiam aja kali ya.

Di usia segini gue juga jadi sadar kalau enggak semua teman yang kita dulu anggap teman akan tetap seperti itu. Yah ada yang beberapa berubah. Gue sih jujur ngerasa kehilangan banget. Gue kan orangnya pemilih banget apalagi urusan pertemanan jadi teman dekat gue sedikit. Bisa dihitung jari malah. Oke lah teman gue banyak, yang kenal gue ada, tapi yang benar-benar teman itu sedikit. Jadi ketika salah satu dari mereka berubah langsung kayak "what tf is going on with you?". Apalagi kalau dia berubah karena pacarnya. Mungkin kalau berubah lebih baik sih enggak masalah, lah ini... entahlah. Tapi kalau dia merasa bahagia begitu, gue bisa apa? Jadi gue pikir, ngalah aja lah. I've lost a (best)friend since then.

Itu juga kenapa gue enggak mau menjalani pacaran-pacaran atau bullshit sejenis itu. It's sucks. Mungkin pacar bisa kau dapat tapi teman terbaik bisa juga terlepas. Jaraaaang banget ada orang yang bisa jalan dua-duanya apalagi kalau pacarnya punya ego setinggi langit haha

I know I'm a little bitter tapi ini sebetulnya banyak alasan kenapa gue jadi penyendiri gini. Di kamar gue sering ngerasa I'm done with this, I'm tired with this life, am I live, dan sebagainya. Sering banget gue pengen meninggalkan hidup, meninggalkan segala jenis yang udah gue buat, dan menjalani kehidupan sebagai orang lain. Sering bangettttt gue mikir gitu. Tapi gue masih sayang sama orangtua gue, gue juga masih punya keluarga dan teman-teman yang emang sih jumlahnya enggak seberapa, tapi terkadang gue jadi bersyukur. I'm alone but not lonely.

Kematian Chester Bennington
Linkin Park itu udah jadi separuh hidup gue. Di saat gue sedih, gue bisa nyanyi Leave Out All the Rest sambil nangis. Atau ketika gue marah sama seseorang, gue sumpahin pake From the Inside. Atau ketika gue merasa down banget dan mulai mikir yang enggak-enggak, gue dengerin Iridescent. Dari SMP kayak gitu, sampai SMA dan berlanjut ke saat ini.

They had built me who I am today. They saved me thousand times. Jujur baca Al-Qur'an bikin tenang tapi ketika gue mau tidur, my evil mind comes again. Gue selalu takut buat tutup mata. Gue berkali-kali sleep paralysis sampai akhirnya gue bener-bener bisa tidur. Terkadang gue nangis yang gue enggak ngerti apa penyebabnya. I don't want to feel this tapi gue juga bingung nyembuhinnya gimana.

Semua itu gara-gara masa SMP gue. Tapi itu masa lalu. Meskipun masih ada efek trauma di gue (yang udah gue jelasin sebelumnya) tapi gue udah mulai mikir sedikit waras kok. I'm dying to live kan kalau kata All Time Low.

Kembali ke LP, sampai akhirnya gue tau Linkin Park, dengerin lagu-lagu mereka dan gue jadi nge-fans banget. Pas tau mereka mengeluarkan album baru, gue malah dengerin lagu-lagu lama mereka. Buka-buka YouTube buat nonton live performance mereka dan jadi berniat buat nonton konser mereka. Lalu 20 Juli kemaren, gue buka HP pagi-pagi dan baca berita kematian Chester langsung kayak...

F.

Ini pasti hoax. Gue positive thinking tapi sumber beritanya kredibel. Bangsyat. Tayik. Bangkek. Gue pun mulai merasa tahun ini jahat banget sama gue.

Keinginan gue buat nonton konser mereka langsung lenyap. Gimana caranya gue denger Linkin Park tanpa Chester? Di saat itu gue jadi mikir, dia aja yang keliatannya bahagia bisa mati seperti itu, pasti depresi dia berat banget. Dan gue jadi terpikir apa yang gue alami ini namanya depresi? Tapi gue enggak tau dan enggak mau tau.

Oh iya yang bikin gue kesal banget, kan ini lagi musim orang bunuh diri ya. Parahnya, selalu ada orang jahat yang bilang mereka enggak kuat iman dan arwahnya enggak diterima. Atau mereka bilang, orang kok bisa bodoh banget, enggak mikir apa orang-orang di sekitar dia, bikin susah orang yang nyelamatin mayat dia...

Gila. Enggak mikir apa ya kalau kata-kata kaya gitu dibaca sama orang depresi atau keluarganya? Iya, gue tau orang-orang ini mau jadi ustad dadakan tapi jangan nyolot juga dong. Najis banget.

Orang depresi itu kan karena orang-orang di sekitar mereka juga. Gue yakin banget mereka udah coba cerita ke orang-orang di sekitar mereka tapi orang-orang itu enggak peduli. Losing hope dan merasa sendirian. Di saat itu yang mereka pikir mereka tidak merasa dicintai lagi jadi buat apa mereka hidup? Bayangin dong kalo orang yang udah berpikir kayak gitu baca komen-komen setan di sosmed, yang ada kan malah makin ingin bunuh diri! Percuma lo ngerti agama tapi empati ke sesama manusia NOL besar!

Satu peringatan gue buat orang-orang bgst kayak mereka, wait until someone close to you feeling the same way like they did. Will you give them a hand? Gue rasa enggak. Gue sih udah nebak, yang ada malah diomelin disuruh baca Al-Quran biar setannya hilang padahal mentalnya yang bermasalah haha. I'm done with these people.

All Time Low batal konser di Jakarta
Jujur sih gue udah enggak terlalu nge-fans sama All Time Low sejak lagu-lagunya berubah. Lo bisa liat postingan gue yang 'Review Album All Time Low - Last Young Renegade'. Meskipun begitu gue tetap suka sama All Time Low sebagai kesatuan utuh sebuah band (halah). Jadi menurut gue album itu ya fine-fine aja.

Nah sampai akhirnya pas mereka mau konser ke sini dan akhirnya batal, gue jadi kayak 'ya udah lah'. Kesal sih tapi mau gimana lagi. Cuma yang enggak bisa gue terima itu H-4 baru dibatalin coy! Buset dah. Masih untung gue tinggal di Jakarta jadi enggak rugi banyak. Lah coba yang di luar daerah? Udah siap segala macem malah batal kan wtf banget. Makanya wajar banget kalau orang dari luar Jakarta ngamuk dan maki-maki kayak gitu sih. Soalnya ruginya banyak banget sumpah.

Gue juga pas tau promotor itu yang mau bawa ATL berasa kayak 'who tf is that'. Jadi udah ragu dari awal sih. Cuma yaa gue shock banget di-cancel nya H-4 gini. Dan ketika gue tau beritanya itu, gue baru nyampe rumah banget! Gila, I was losing my mind. Gue sampe curhat sama temen gue yang berakhir dengan teleponan lebih dari setengah jam lol

Anehnya, entah gue kepikiran atau gara-gara abis stalking instagram si promotor terus keburu tidur, gue jadi mimpiin All Time Low hahahah. Gue tau ini najis banget tapi emang nyatanya gitu. Gue ingat di mimpi itu All Time Low jadi datang ke Jakarta tapi tempat konsernya bukan di lapangan Ex Golf Senayan, entah itu dimana. Cuma kayak ruangan aula abal enggak jelas deh. Yang nonton banyak sih tapi yaaa namanya juga di aula. Udah gitu gue bener-bener berdiri close up banget sama Jack (najis banget kan) sampai akhirnya gue mimpi badai gede banget dan konsernya mendadak dihentikan di tengah-tengah mereka perform. Lalu kita saling menyelamatkan diri, gue ngikutin Jack dan Alex pergi kemana sampai akhirnya..

Gue bangun. Hahahah. Bangke. Lagi klimaks banget juga. Kan gue kepo gue menyelamatkan diri kemana.

Ya udah lah ya.

Gue agak kasihan sih sama yang baru pertama kali pengen nonton ATL terus enggak jadi. Untungnya gue udah pernah (sombong banget ih, najis luh). Tapi emang feeling gue agak kurang banget sih sama All Time Low tahun ini. Dulu pas pertama kali nonton konser mereka tahun 2013 (gue bikin postingannya di sini) gue semangaaaaattt banget perginya. Enggak sabar lah sama hari itu. Tapi kenapa sekarang biasa aja ya? Apa karena gue mulai tua jadi mulai males gitu sama hal-hal beginian. Hmmm

Mending gue dengerin playlist gue deh. Emang sih gue lagi males denger lagu All Time Low (padahal ini juga bukan salah mereka) jadi gue denger lagu yang kayak gini aja. Gue bikin playlistnya di Spotify.



Seenggaknya setelah denger lagu-lagu ini, gue merasa enggak miserable amat hidup gue.

You May Also Like

12 comments

  1. Gue sukanya yang What I've Done, Burn It Down waktu SMA sering pake buat latian band hehe, terakhir kaget juga sih denger Chester Bennington udah pergi apalagi yang lagu nya yang Good Goodbye adalah -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Good goodbye adalah..? Perpisahan Chester maksudnya? Haha
      Iyappp LP udah kayak soundtrack di hidup kita gitu, ga mungkin deh org ga pernah denger lagu LP. Kalopun ga tau LP pasti pernah denger lagunya, entah di radio2 atau di film2

      Delete
  2. oh ya mau posting lirik terjemahan bareng? aku baru aja bikin blog lirik dari sisa domain gak kepakai bulan ini, soal bayaran? kalo blognya maju terus yah sama-sama untuk kita. balas via facebook ya alamatnya ada di blog gue https://webwi.info/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya gue ga join deh soalnya blog aja jarang update hahaha maaf yahhh

      Delete
  3. Same here, sister. Gue juga ngerasa ini tahun lanjutan dari keapesan gue tahun lalu. Dan sama juga, gue juga lagi ganti profesi dari desain grafis ke 3d modeling. Untuk masalah karya tulis juga tahun ini makin jarang baca cerita bikinan temen-temen. Ditambah lagi ngkong chester duluan ke surga, padahal kayak berasa masih kemaren aja pas gue dengerin breaking the habbit, runaway, faint, sama shadow of the day.

    Dan asli, gue juga pengen muntah ke muka orang yang sok suci ngatain dia cuma karena bunuh diri. Dan yang terparah adalah, All Time Low udah lenyap dari folder musik PC gue :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gilaaa gilaaaa yg terakhir paling serem broo huhu

      Iyaaa yah. Kayaknya emg apes bgt dari tahun ke tahun, pengen tobat juga kayaknya susah bgt. Ada apa dgn gue ini hahaha

      Dan setuju bgt soal org2 yg sok suci ngatain Chester apalagi sampe ngomong 'gue juga ngalamin yg lebih susah bla bla bla' dan menurut gue bukan gitu caranya buat nyelamatin orang depresi :( yg ada dia malah makin down dan makin ngerasa 'payah' dalam mengurus hidupnya. Banyak org2 yg sok suci tp sangat jahat ke sesama manusia. Bisa ceramah tp ga bisa respect ke orang lain.

      Gue sih masih dengerin ATL tapi lagu2 jaman Dirty Work dan Don't Panic gitu hahaha soalnya vokal Alex masih ntaps bgt, ga sok sok pop gitu kaya Last Young Renegade -_-

      Delete
    2. Lagian musik ATL udah berubah banget, dan band-band bagus dari hopeless record semuanya pada pindah label/ganti gaya musik.

      Pendapat pribadi sih, mereka ngira kalo yang depresi digituin ntar orang itu bakalan berubah semangat, padahal nggak semua orang sekuat yang dia kira. Beberapa kasus, ada orang yang butuh cara khusus buat bikin dia semangat lagi. Nih om sama tante gue kalo gue lagi ngedown mereka malah pedes mulutnya.

      Dah ahh balik lagi dengerin lagu paramore yang jaman-jaman sebelum Brand New Eyes

      Delete
    3. Hahahahah hampiiiiiirrrr semua band berisik yg gue tau musiknya udah berubah. Meskipun beberapa ada yg balik lagi ke old style mereka. Mungkin ATL kayak gitu kali, ntar beberapa album kemudian baru balik ke genre asalnya.

      Tiap orang kan kemampuannya beda2 yah mungkin dia bisa kuat tp belom tentu yg lain bisa. Seharusnya dia bisa kasih semangat, bukan di bully kayak gitu. Dan bisa jadi yg terjadi sm tante lo itu salah satu cara pelampiasan emosi juga haha ga tau juga sih. Gue bukan oramg psikologi juga...

      Wih Paramore >< Riot sama All We Know is Falling sih gilak bener, apa itu Hard Times? Lol

      Delete
  4. Ini aja lagi dengerin "Pressure" sama "Here we go again"

    Btw serius nih mau pensiun dari dunia kepenulisan, dan pernah ada ide buat nulis genre horror nggak sist?

    Hopeless Record sepi tanpa ATL dan WATIC ... SUM41 aja abis ngeluarin 13 voices malah nggak kedengeran lagi kabarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pensiun nulis sih enggak tapi udah ga sesering dulu kali yaa nulisnya. Soalnya skrg mau baca novel aja udah malesss bgt. Apalagi nulis hahaha

      Sebetulnya gue pengen bgt sih nulis horror tp gue orangnya penakut juga haha jadi masih mikir2 dulu. Udah ada ide ceritanya juga.

      Eh bukannya lo jg suka nulis cerita ya? Kayaknya gue pernah liat karya lo di wattpad cuma blm sempet gue baca huhu

      Hopeless untungnya lagi nampung Neck Deep jd masih berkibar dia pop punk nya. Kalo Watic kayaknya ikhlas in aja dah, mereka kayaknya masih lama bgt baliknya haha
      Tapi lo tau Sainte kan? Udah nyoba denger lagu2nya?

      Delete
    2. Oh bagus deh, kirain beneran pensiun permanen :3.

      Wah udah ada konsepnya toh, udah gabung ke grup ini belum? https://facebook.com/groups/1731551443822470

      Sama kayak dirimu sist, lagi seret juga. Punyamu juga baru Seetle For Less doang yang udah kubaca ampe abis XD.

      Wah, aku nggak suka Neck Deep.
      Tau lah, Tapi baru Technicolor sama Eyes Are Open yang nyangkut di kuping, sisanya belum biasa.

      Delete
    3. Enggak dong, sayang cerita2 gue masih ada yg ngegantung di wattpad hahaha

      Itu kayak grup di facebook gitu ya? Gue jarang buka facebook tapiii. Terus kayaknya masih 30% niatnya buat nulis cerita ituu

      Wkwkkw cerita gajebo ituu, gue aja males bgt baca lagi. Biasanya kalo iseng suka gue baca2 in novel gue gitu. Tapi kok yg itu males bgt ya.

      Yaudaah kapan2 gue baca novel lo di wattpad, itu juga kalo sempet sih soalnya lagi sibuk sibuknyaa

      Sainte yg enak yang technicolor sama with or without me itu lumayaan

      Delete

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.