Pengalaman Urus NPWP

by - 2:01 AM

Hari ini gue mau cerita tentang pengalaman hidup gue yang... cukup berbobot dibandingkan postingan-postingan gue sebelumnya haha.

Sebetulnya gue kerja sebagai analis udah hampir 3 tahun yah, tapi karena gue males banget buat bikin NPWP alhasil gue selama ini pajaknya gede banget huhu. Selama gue kerja di Cikarang, SPT (Surat Pemberitahuan Tahunan) itu dilaporin sama pabriknya jadi pas gue pindah ke Pulo Gadung gue jadi ‘Hah? Ngapain sih lapor-lapor SPT? Yang penting kan gue udah bayar pajak?’

Tiba-tiba aja hidayah datang, gue jadi kepengen urus NPWP biar pajak gue enggak gede-gede amat, plus gue juga jadi gampang buat lapor SPT. Bisa pakai Efin aja gitu, jadi lapor pajaknya enggak perlu datang langsung ke kantor pajak. Bisa dibayangkan kali yah, satu kantor se-uprit gitu harus menampung pekerja dari segala jenis, baik yang di pabrik, kantor atau wiraswata.

Sebelum gue cerita panjang lebar, gue mau kasih ‘prolog’ dulu nih. Sebetulnya gue udah urus NPWP online di website ereg sekitar bulan Januari 2015. Terus di bulan Agustus 2015, gue dapat e-mail kalau pengajuan NPWP gue diterima, kartu NPWP  beserta surat-suratnya akan dikirim ke rumah gue. Gue tungguin berbulan-bulan sampai akhirnya gue resign dari tempat lama dan diterima di tempat baru, enggak datang-datang kartunya. Akhirnya gue baru tau kalau kartunya harus diambil di kantor pajaknya langsung-_- Males banget kan ya? Jadi gue tuh mikir, buat apa gue urus online kalau ujung-ujungnya gue harus datang ke kantornya lagi? Dan karena itulah NPWP gue ada tapi enggak aktif gitu.


Nah, beberapa hari yang lalu gue dapat pencerahan kalau gue mau urus kartu NPWP gue. Saking semangatnya, gue bilang dong sama nyokab kalau gue mau berangkat jam 6 buat ke kantor pajak. Terus nyokab nyeletuk “Emang kantornya udah buka? Dimana-mana PNS jam kerjanya masuk jam setengah 8 kali, mbak.” Gue jadi mikir, iya juga yak kepagian gue kalau datang jam segitu. Yaudah lah, gue berangkat jam 7 aja kalau gitu.

Di hari H-nya, karena ngaret is life, gue baru siap jam setengah 8. Gue dianterin adek gue ke kantor pajaknya langsung. Toh kantornya enggak terlalu jauh, terus jam segitu udah enggak terlalu ramai anak sekolah. 

Gue sampai di KPP Bekasi Selatan sekitar jam 8 pagi. Gue bingung tuh kok dari depan kantornya sepi amat yak. Tapi gue lihat mobil berjejer banyak, entah punya karyawan sana apa tamu. Ah udah sampai ini mending nekat aja. Lagipula tadi satpam di depan gedungnya juga enggak suruh berhenti ini haha

Pas gue masuk, ada dua satpam lagi jaga dan gue ditanya, “Ada perlu apa, Mbak?” Terus gue jelasin lah tentang kejadian kartu NPWP yang belum sampai. Dia nanya kalau gue udah punya nomor NPWP-nya enggak? Dan gue tunjukkin e-mail yang dikirim bulan Agustus dua tahun yang lalu itu. Akhirnya si pak satpam itu bangun dari tempat duduknya dan samperin ke mesin cetak nomor antrian. Habis itu dia kasih kertasnya ke gue dan juga selembar kertas formulir.

“Nanti data-datanya diisi ya, nomor NPWP-nya dipindahin ke sini. Habis itu mbak ke dalam, kasih formulir ini sekalian sama fotokopi KTP.” Dia tunjukkin dimana letak gue harus isi datanya. Pas gue lihat, ternyata di bawah yang dia tunjuk ada banyak pilihan gitu, gue lupa apa aja.

“Terus yang ini juga diisi, mas?” tanya gue sambil tunjuk ke pilihan-pilihan itu.

“Oh, enggak usah, mbak. Cuma yang data nama sama nomor NPWP aja.” Dia jawab sambil nunjuk lagi ke poin-poin yang harus gue isi.

Ohh oke oke. Gue mengangguk sambil mendekati meja yang ada bolpoin ditaliin. Ternyata yang data-data itu isinya nama, alamat, sama nomor NPWP dan harus ditulis dua kali. Terus dibawahnya ada tanggal sama tanda tangan. Pas banget gue selesai isi, tiba-tiba dari ruangan sebelah kayak manggil nomor urut 514. Lah, itu kan nomor gue? Langsung gue lihat kertas kecil yang ada urutan nomornya dan benar nomor 514. Buset, udah dipanggil aja. Gue langsung buru-buru masuk ke ruangan yang isinya banyak banget orang dan duduk di salah satu kursinya.

Harusnya sih gue langsung samperin ke loket yang ada nomor urutannya sih tapi gue sempat duduk sebentar di kursi di tengah-tengah ruangan buat mikir dulu hahaha. Sambil gue keluarin dompet dan HP gue. Baru gue samperin ke loket yang ada tulisan 514 nya.

Pas udah sampe, mas-mas yang melayani gue tuh mukanya ngantuk banget. Gue sempet mikir ini orang udah jenuh kali yak pagi-pagi udah melayani 514 orang? Karena gue lihat di loket-loket lain paling banyak cuma berapa puluh doang angkanya.

“Ada yang bisa saya bantu, mbak?” tanya si mas-mas.

Gue ceritain lah kisah yang tadi (karena gue males ngetiknya haha) terus dia minta formulir yang tadi sama KTP-nya. Akhirnya gue keluarin KTP dan dikasih ke mas-masnya. Terus dia perhatiin sebentar sebelum dia ngomong.

“Kalau mbaknya ada fotokopi KTP, bisa diserahkan, mbak, biar lebih cepet.”

Oh yaudah gue keluarin tuh fotokopi KTP sisa melamar kerja dulu. Gue kasih satu ke dia dan dia ngetik sesuatu di komputernya. Lalu dia ambil selembar kertas sambil nungguin kartu keluar dari printer.

“Nih, mbak kartunya.” Dia kasih itu kartu yang udah ada cetakan nama gue.

Lah, cepet yak? Cuma gitu doang? Terus gue kayak keinget sesuatu yang mau gue tanyain.

“Oh iya, mas. Kan saya buat NPWP pas kerja di tempat lama ya. Terus saya perlu update tempat kerja lagi enggak ya?” tanya gue. Karena seinget gue dulu pas isi data-data buat NPWP, ditanya tempat kerja dimana dan penghasilan pertahun.

“Oh enggak usah, mbak. Enggak usah di update enggak apa-apa kok.”

Akhirnya gue tanyain lagi tuh tentang SPT gue yang belum dilaporkan dari tahun 2015 (karena gue malas wkwkw) terus kata masnya gue disuruh samperin ke satpam lagi biar dikasih pengarahan gitu. Ketika gue udah sampai di satpam, ternyata gue disuruh lapor ke bagian apaa gitu (gue lupa) sambil dia ngeluarin nomor antrian lagi. Terus si satpam kayak bingung ngeliatin kartu NPWP gue.

“Harusnya sih mbak, kalau mbaknya enggak lapor SPT itu kartu NPWP nya enggak bisa keluar. Mungkin pabriknya udah laporin kali, mbak.” Dia nunjuk-nunjuk ke selembaran yang gue dapet pas ambil kartu tadi. Seinget gue sih di tempat kerja gue yang dulu, gue enggak pernah lapor SPT. Mungkin karena dilaporin sama perusahaan kali ya. Gue cuma ‘ohh’ sambil angguk-angguk.

“Kalau enggak, coba ke bagian sana (sambil nunjuk ke pojok ruangan) buat lapor SPT. Siapa tau bisa dibantu.”

Gue bilang makasih sambil jalan ke dalam ruangan itu lagi. Terus duduk di kursi yang banyak tadi sambil mengeluarkan SPT yang udah gue siapkan dari tas gue. Pas gue nengok ke belakang (karena arah yang tadi ditunjuk si satpam ke pojok di belakang gue) gue lihat ada dua meja. Yang satu petugasnya cewek dan yang satu lagi cowok. Mungkin ini cuma sugesti doang ya, tapi entah kenapa petugas cowoknya mirip banget kayak mantan bos gue yang nyebelin banget hahaha jadinya gue putuskan buat samperin meja si petugas cewek.

Seperti tadi, gue jelasin tentang SPT gue yang udah dua tahun belum dilaporkan. Akhirnya si mbaknya bilang, “Kalau gitu saya bantu buat e-filling aja ya.”

Dia minta nomor KTP dan NPWP buat isi data-datanya. Dengan sedikit sok, gue keluarin lagi itu kartu NPWP yang baru gue dapet tadi (wkwkwk) sekalian nyebutin angka-angkanya. Baru deh KTP.

“Ini data-datanya udah bener, mbak?” tanya si mbak sambil mengarahkan monitornya ke gue. Berhubung mata gue minus parah dan gue malas pake kacamata, gue membutuhkan waktu yang lama buat autofokus ke layar monitornya.

“Iya, mbak. Enggak ada yang diubah.” Jawab gue. Sampai akhirnya gue baru sadar kalau nomor HP-nya masih nomor gue yang lama. Buru-buru gue ngomong sebelum mbaknya nge-klik selanjutnya.

“Tapi saya mau ganti nomor HP-nya bisa enggak ya?”

Dan ternyata gue kalah cepat. Untung kata si mbaknya, data-datanya masih bisa diubah. Hoooh oke oke.

Intinya ketika proses pengaktifan efin itu butuh nomor yang dikirim ke e-mail yang terdaftar. Alhasil bolak-balik gue lihat HP, lihat ada e-mail masuk atau enggak. Sampai akhirnya efin gue udah jadi dan si mbaknya nanya.

“Kalau gitu kita buat laporan SPT-nya ya. Ada surat dari perusahaannya kan mbak?”

Gue langsung keluarin surat-surat yang tadi udah gue siapkan. Dan kata si mbaknya, mending isi SPT dari tahun 2015 dulu. Gue sih ngikut aja dah. Si mbaknya juga bilang kalau lapor SPT bisa lewat HP kok kalau udah ada efin. Hmmm begitu ya.

Sampai di suatu bagian, ditanya tentang harta pribadi. “Mbak Rana punya harta atas nama mbaknya? Kayak misalnya motor, mobil, rumah?”

Gue mikir sebentar, terus keinget sama motor gue di rumah (padahal gue sendiri enggak pernah pake itu motor).

“Ohh ada, mbak.”

“Kira-kira harga motornya berapa, mbak?” tanyanya lagi. Gue jawab perkiraan kasar aja sih soalnya udah lupa wkwk maklum, umur.

“Tapi, motornya kan dibeliin orangtua saya juga tetep dimasukkin ke sana?” tanya gue.

“Iya mbak. Pokoknya harta atas nama mbak harus dimasukkin ke sini.” Jawab dia sambil ngetik nominal harga motor gue. Gue cuma angguk-angguk.

Akhirnya jadi tuh SPT gue. Terus gue bikin lagi SPT yang tahun 2016 sampai akhirnya si mbaknya sadar.

“Oh iya mbak, itu motornya beli kapan ya?” tanyanya.

“Tahun kemarin mbak,” jawab gue.

“Wah kalau gitu harusnya yang 2015 enggak ada harta atas nama pribadi ya. Aduh lupa,” Dia nepuk kepalanya sendiri. Gue sih cuma ketawa sambil iya-in.

“Yaudah, gampang kok. Bisa diubah lagi.” ucap si mbaknya kayak ngomong sendiri gitu.

“Ohhh emang bisa di-edit lagi mbak laporannya?” tanya gue. Si mbaknya jawab iya terus jelasin lagi deh caranya gimana. Wah bagus deh, gue kan jadi tau kalau ada salah-salah isi gimana cara pembaruannya haha.

Setelah selesai semua, gue baru keinget sama selembaran yang sempet dikasih si mas-mas tadi pas dapet kartu NPWP. Katanya kalau telat lapor SPT kena denda 100ribu. Akhirnya gue tanyain lah ke si mbak-mbaknya dan kata dia kalau belum dapat surat denda, enggak usah bayar. Jadi tunggu suratnya dulu baru bayar dendanya. Wah, mayan nih 200 ribu.

Karena semuanya udah selesai, gue bilang makasih lalu bangun dari sana. Ketika gue udah keluar gedung dan gue lihat jam di HP gue, ternyata masih jam setengah 9. Lah, cepat amat yak. Gue kira lama banget gitu. Mungkin karena daritadi gue enggak antri ya, langsung dilayani jadi enggak lama.

Kesan yang gue tangkep, sebetulnya enak sih pas urus kartunya. Cepat, penjelasannya juga komplit, gue bawel kaya apa juga ditanggepin. Pelayanannya oke lah untuk sekelas BUMN. Karena gue inget banget dulu pas ngurus e-KTP tuh parah banget. Enggak jelas, ramai, berantakan. Alhasil foto gue di KTP cacat banget, pengen gue patahin aja rasanya hahaha.

Oiya, tentang pelayanan gini, gue jadi keinget dulu pernah pagi-pagi mau buka rekening di salah satu bank punya negara. Terus pakaian gue gembel banget deh. Cuma kaos, celana training, sendal jepit, kerudung langsung sama muka kucel banget. Hahaha namanya juga habis pulang shift 2 (jam 1 pagi) jadi ya seadanya aja gue. Terus si mbak customer service-nya melayani gue kayak ogah-ogahan gitu wkwkw dan gue kan enggak ngerti dunia keuangan ya, jadi gue tanyain tuh arti tiap istilah yang dia sebut. Untung si mbak sabar juga sih tapi entah kenapa gue ngerasa dia kayaknya bakal ngomongin gue di belakang nih haha

Nah beberapa bulan kemudian, gue datang lagi sekalian urus tabungan hari tua. Bedanya, gue benar-benar prepare banget ini. Baju pakai kemeja, celana kain, sepatu pantofel, dan make up juga karena gue sekalian berangkat shift 2 (sekitar jam 12 siang). Anehnya yang melayani gue si mbak cust service kemaren dan dia kelihatan baik banget. Senyum terus deh, lebih kelihatan ‘ikhlas’ jelasinnya ke gue. Dalam hati gue mikir, bisa beda gitu yak.

Oke, oke. Lupain aja lah. Tapi jujur itu kocak juga sih. Kok karena penampilan bisa beda banget gitu ya? Padahal gue-gue juga orangnya, masa iya sih muka gue beda banget kalau pakai make up? Pelajaran aja sih, ternyata penampilan fisik sangat pengaruh banget sama kualitas pelayanan. Ehh tapi enggak juga, gue buka rekening lagi di salah stau bank swasta tetep aja yang layaninnya... ya gitu.

Sekedar sharing pengalaman aja sih. Mungkin yang belum punya NPWP, bisa urus dari sekarang biar pajaknya enggak gede-gede amat. Terus yaa lagipula sekarang NPWP tuh dibutuhin banget. Pengalaman adek gue, dia mau buka rekening aja harus pakai NPWP alhasil pake NPWP bokap gue berhubung masih kuliah.

Makasih ya yang udah baca. Gue tau ini enggak penting banget tapi lumayan lah buat mengisi kekosongan di blog gue haha.

You May Also Like

0 comments

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.