Cerita Absurd

by - 6:50 PM

Hai para blogger di seluruh jagat raya!  

Sudah berapa puluh tahun blog ini tidak ku sentuh :’) Sekalinya buka, komentar di salah satu postingan udah membludak hahahah

Akhirnya gue memutuskan buat update postingan sekaligus buat post baru di tahun 2015. Ini tentang pengalaman pribadi gue yang kalau dipikir-pikir... Aneh banget. Hahahahah

Oke. Oke skip.

Mumpung lagi hujan gini nih, sambil baca ini silahkan menikmati hidangan yang disuguhkan berikut ini:

(brekeletwo.files.wordpress.com)

Dan minum ini:

(greateekoagung.files.wordpress.com)

Biar makin mood bacanya huehehe

Nah ceritanya gini. Sebetulnya ini belum lama-lama amat kejadiannya. Masih tahun 2015 kok.

BTW...

HAPPY NEW YEAR YA KAWAN-KAWAN AHAHAHA!

Oke, lanjuut.

Ceritanya pas habis pulang kerja, gue kan lagi shift 1 tuh. Nah biasanya gue suka nebeng sama temen gue yang bawa motor berhubung gue masih nggak berani bawa motor kemana-mana hahahah

Tapi pas hari itu, gue enggak ada barengan. Mana pulangnya udah sore banget kan, jam setengah 5 tuh. Ojek di depan PT juga udah habis semua. Apalagi daerah Cikarang khususnya tempat kerja gue tuh kalau udah jam segitu jarang ada tukang ojek nge-tem.

Alhasil, gue jalan duluan kan keluar pager PT. Dan pas gue udah sampai di pertigaan depan PT, tiba-tiba ada yang klakson dari belakang.

Gue kaget dong ya. Pas gue lihat ke belakang, ada cowok bawa motor matic sambil nunjuk-nunjuk ke ke depan. Gue pikir dia tukang ojek habisnya tukang ojek kan biasanya kayak gitu.

Ternyata pas udah deket, muka tukang ojeknya tuh mirip kayak salah satu orang pabrik lah. Ketika udah berhenti di depan gue, itu cowok nanya:

“Mau kemana?”

“Ke Pangkalan 45, ya.” Gue menjawab.

“Oh, oke.”

Dan motor pun melesat kencang. Gue sempet nyiapin duit kan buat bayar ongkosnya. Ketika udah agak jauh dari tempat kerja gue, orang ini nanya:

“Mbak mau pulang kemana kok ke pangkalan? Bekasi?”

Gue mikir sebentar baru jawab, “Iya.”

“Oh, ya udah kalau gitu bareng sama saya aja. Sekalian kan searah juga. Gimana?” tawarnya.

Gue diem tuh. Mikir dulu kan. Tadi sih gue lihat dia mirip kayak orang dari PT gue..

“Gimana mbak? Mau bareng nggak?” desaknya. Dia nanya gitu pas udah nyampe di persimpangan antara ke Bekasi dan ke Pangkalan itu. Ya udah lah gue iyain aja lagian dia juga orang pabrik ini kan.

Pas di tengah-tengah perjalanan, tiba-tiba gue ditanya.

“Mbak kerja di PT mana?”

Jedeeeeer! 

Gue kira dia satu PT sama gue! Astaga! Mampus lah gue! Gue ketawa-tawa sendiri ya untungnya gue pake masker jadinya ini orang kaga tau gue nahan tawa, menertawakan ke-bego-an gue ini -_-

Akhirnya gue sama ini orang kenalan tuh. Di atas motor! Bayangin! Hahahaha! Enggak banget kan? Dan dari sekian banyaknya hal yang dia kasih tau ke gue, gue cuman tau namanya doang! Wkwkwk! Gue lupa nama PT nya apaan saking parahnya kemampuan mengingat gue-_-

“Kadang-kadang saya suka ngojek mbak. Kadang ada yang minta ke Setu, ada juga yang ke Cikarang. Saya jabanin aja,”

Gue diem kan. Gue langsung mikir. Kalau dia beneran tukang ojek.... Tandanya gue harus bayar berapa nih?!

Aduh! Mampus!

Mana gue cuma bawa duit pas-pas an!

Gue langsung nyari-nyari duit dari tiap saku di tas gue. Dan dari tiap saku itu, gue bisa mengumpulkan sekitar 20 ribu. Ah, ya udah lah. Mungkin cukup kali ya. Dan gue mulai berpikir yang enggak-enggak kalau....

Jangan-jangan dia sengaja nawarin bareng biar bisa bayar mahal lagi?! Wah! Kampreeet! 

Alhasil gue diem aja tuh. Enggak ngajak ngobrol. Apalagi pas inget ini orang cuma tukang ojek. Gue ini kan tipikal orang yang enggak seneng banyak omong ya. Apalagi sama orang yang enggak deket. Lumayan lama gue diem sampe orang ini nanya.

“Kok mbaknya diem aja?”

Gue cuma nyengir doang.

“Oh iya. Mbak emang enggak takut sama saya? Kan kita sama-sama enggak kenal?” tanyanya pas lagi macet di daerah kawasan.

“Katanya tadi tukang ojek, ya saya sih enggak takut.”

Dia cuman ketawa doang kan. Terus dia cerita tentang pengalaman ngojeknya juga. Ya, gue sih cuman dengerin aja. Meskipun dalem hati agak kesel juga duit gue jadi pas-pas an.

“Yah, mbak. Udah mendung nih. Mau neduh dulu nggak bentar?”

Gue celingak-celinguk ngeliatin awan yang emang udah abu-abu itu. Belum lagi udah mulai gerimis kan. Yah, padahal gue pengen cepet sampe biar bisa menghindari berlama-lama dengan orang ini.

“Yah, terserah mas nya aja.”

Eh, tiba-tiba hujan deres banget pas di Kalimalang. Wah kampret! Mana gue lupa bawa jas hujan! Alamat pulang malem deh!

“Yah, mbak! Hujan deres nih! Ke pom bensin dulu ya, neduh bentar!”

Gue iyain aja lah. Mau enggak mau deh daripada gue basah kuyup. Dalem hati gue mikir, kok ini orang enggak ngeluarin jas hujan ya? Padahal katanya tukang ojek. Apa jangan-jangan jas hujannya cuma buat sendiri doang..

Di pom bensin, gue sama orang ini sempet diem tuh. Gue sih cuma ngeliatin sekitar yang ternyata banyak juga yang ikut neduh. Apalagi yang naik motor. Yaiyalah yang naik mobil ngapain neduh coba...

Pas gue lihat ini orang, gue baru sadar ternyata cowok ini enggak ada mirip-miripnya sama orang pabrik itu! Cuman mirip putihnya doang. Ahhahah! Maklum faktor mata rabun dan enggak pake kacamata jadinya gini nih.

“Mbak udah lama kerja di sana?”

“Ah, baru kok. Belom juga 6 bulan.”

“Oh gitu ya. Kerjanya di bagian apa? Office?”

“Bukan. Di lab,”

“Oh..”

Terus diem lagi. Jujur ya, gue enggak tertarik buat kepoin orang kalau sama orang asing. Jadinya ya gue cuman jawab kalau ditanya aja.

“Ada lowongan nggak mbak di sana?” tanya orang ini tiba-tiba. Gue membelalakkan kedua mata gue. Mampus! Kalau gue sama orang ini satu PT gimana?! Mateng dah gue!

“Eng... Setau saya sih enggak ada. Kalau misalnya mau nyoba, ya coba aja kirim lamaran,” Gue sih jawab seadanya ya. Hahaha.

“Oh gitu. Emang lulusan mana mbaknya?”

“SMK.”

“Hah?!” Dia kaget gitu.

“Iya, baru lulus kok!” ucap gue penuh keyakinan. Dia kelihatan banget enggak percaya. Ya.. gue sih cuma ketawa doang.

“Mbak punya pin BB enggak?” Orang ini ngeluarin HP-nya. Gue diem. Terus orang ini nengok kan ke gue, ya gue ngangguk aja.

“Eh, tapi BBM saya rusak. Ya udah deh facebook aja. Pasti ada kan?” tanya orang ini. Gue kasih tau tuh. Terus dia diem gitu. Mungkin lagi nyari.

“Kok enggak ada ya?” ucapnya heran. Gue yang tadinya lagi lihatin sekeliling, langsung nengok ke orang ini.

“Enggak ada?” tanya gue bingung.

“Iya. Jangan-jangan mbaknya bohong ya?!”

Astaga! Gue padahal gue enggak bohong tuh! Malah dikira gitu. Aish.. 

“Enggak lah!”

“Tapi kok ini enggak ada?”

“Enggak tau,” ucap gue jujur. Ya, gue juga bingung kenapa bisa nama gue enggak nongol. Malah setau gue yang nama facebooknya kayak gue ada dua.

“Ya udah lah. Mending lanjutin jalan aja ya. Udah reda tuh hujannya,” ajak orang ini. Gue lihatin sekeliling yang ternyata udah sepi. Dan di luar emang tinggal gerimis gitu.

Secara mengejutkannya, dia buka jok motor dan ternyata ada jas hujan di sana! Aduuuh.

“Saya ada jas hujan tapi cuman ada satu. Terus juga kayaknya udah agak-agak bau deh hehehe..” Dia nyengir. Gue cuma ikut ketawa.

“Mbaknya enggak ada jas hujan?” tanyanya sambil memakai jas hujannya.

“Enggak. Lupa bawa.”

Gue lihat jas hujannya dia ternyata model batman itu. Owalah.

“Ya udah, yuk jalan.”

Pas di tengah perjalanan, gue enggak pake jas hujannya kan. Terus orang ini kebingungan gitu.

“Kok enggak dipake jas hujannya?”

“Enggak usah. Tinggal gerimis doang kok,”

“Tapi entar kalo mbaknya sakit terus saya disalahin gimana? Kan enggak enak saya hehehe...”

Gue cuman diem aja. Lagian enggak mungkin juga ketemu lagi kalau gini sih.

Ketika udah sampai di daerah Bekasi Timur, orang ini nanya lagi.

“Kalau daerah Jati Bening tuh dari Unisma kemana sih? Pekayon ya?”

“Iya.”

“Pekayon itu belok kiri kan kalau dari sini?”

“Iya.”

“Ohh mungkin kalau lewat Galaksi bisa kali ya..”

Gue kaget. “Loh, masnya mau kemana emang?”

“Mau nganterin mbak?”

“Ish! Enggak usah! Sampe Unisma aja!” Gue nolak habis-habisan ide dia itu. Gilaaa! Bayar berapa gue kalau sampe rumah?! 

“Ih enggak papa! Kan lumayan ongkosnya kalau sampai rumah hehehe...” Dia nyengir lagi. Tuh kan!

“Enggak usah. Sampe Unisma aja!”

“Iya iya...” Mungkin dia sudah menyerah dengan gue yang keras kepala ini.

Ketika di perempatan Unisma, gue turun dan menyerahkan duit 20 ribu itu ke orang ini. Tapi apa ternyata? Dia enggak mau!

“Ambil ih!” Gue paksa. Dia nolak sambil menggelengkan kepala.

“Enggak usah! Tapi kan saya nawarin bareng! Karena sekalian ya enggak usah bayar.”

“Tapi kan masnya ngojek!”

“Enggak usah!”

Tiba-tiba lampu merah berubah menjadi hijau dan orang ini membawa motornya pergi jauh. Alhasil gue cuma bisa cengo ngelihatin motornya yang menjauh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Gimana? Absurd kan?! -_- baru pertama kali gue ngalamin hal aneh kayak gini -_-

Buat siapapun yang merasa menjadi ‘orang ini’, makasih ya udah nganterin hahahaha

Intinya ya pas gue cerita sama temen-temen di lab, banyak yang nge-cengin gue dan kepo kayak gimana orangnya. Lah, gue aja cuman inget dia itu tinggi, putih doang. Kalo ketemu lagi sama orang ini di suatu tempat, kayaknya gue nggak bakal sadar deh hahahah

Okay. Cap cus. Ciao bella

You May Also Like

4 comments

  1. bbm rusak...? (-_-")

    ReplyDelete
  2. halo! wahaha nemu lagi teman blogger yang suka curhat juga di blog :D
    salam kenal, dan makasih udah ngasih komentar di blog aku

    ReplyDelete

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.