Cerita Baru XD

by - 8:57 PM

Sebetulnya cerita ini udah lama gue bikin pas SMP kelas 9. Tapi ke-pending gitu gara-gara kompi rusak dan gue nge-kost jadi gue baru lanjutin pas kelas 12 ini-__- Dan pas gue buka, gue lupa kalau gue belom kasih judul dan akhirnya gue kasih judul yang nggak nyambung sama isinya.

Silahkan dibaca (bagi yang niat) ya!!


Ain’t Gonna Showing
Rana Auliani

anak_ilang RT @anakkodok : RT @cicakmati : RT @akukesepian : coba gue punya pacar! :(

Aku hanya mengernyitkan dahi. Buset nih orang-orang. Ketauan banget nggak laku. Aku yang masih single, biasa aja, gumamku dalam hati. Lo tau kan aku lagi ngapain? Yep bener, aku lagi online twitter di laptop. Masa aku lagi nyebokin kucing tetangga sebelah sih. Nggak mungkin, kan?
Aku Revania Ramadhani. Banyak yang manggil aku Reva. Nama sih mirip kayak Nia Ramadhani, tapi dari fisik mirip Angelina Jolie. Oke, ketahuan banget ngibulnya. But, I wanna make you ‘garing’ smile. Fisik nggak usah dibicarakan lah. Biasa aja. Nggak kayak Nia Ramadhani apalagi Angelina Jolie. Mungkin karena faktor biasa itulah, yang bikin aku tenggelam di antara beribu-ribu kaum hawa sehingga aku nggak punya pacar sampai sekarang.
“Reva! Bukain pintu tuh! Ada tamu!”
Mama pasti lagi nonton ‘cintaijah’ season 7, salah satu sinetron yang nggak ada the end nya. Kalau lagi nonton tuh drama, pasti nggak mau ngapa-ngapain. Aku dengan langkah malas berjalan mendekati pager rumah.
“Krek..”
Waktu aku buka pintu pagernya, ternyata yang nongol si Fafa, anjing tetangga sebelah. Aku bingung.  Mana mungkin anjing bisa mencel tombol bel rumah yang jaraknya 1 meter dari tanah? Kecuali kalau badannya bisa elastis kayak elastigirl-nya Mr. Uncreadible.
“Ehem.”
Aku langsung nengok ke depanku. Oh, ada pemiliknya rupanya, si Adit. Adit itu tetangga rumahku. Dia lumayan cakep sih, keturunan Arab gitu. Adit kelas X dan satu sekolah sama sepertiku.
“Ada apa, Dit?”
Adit langsung menyerahkan kantong plastik yang aku yakin isinya makanan. “Nih, syukuran sunatan Frido.”
“Hah? Frido? Frido kucingnya Alif? Emang kucing disunat?” tanyaku bingung sambil menerima kantong plastik itu.
Adit nyengir bego. “Ya enggak lah! Frido adeknya Tata, yang kemaren belajar sepeda terus nyungsep ke got itu,”
Belajar sepeda terus nyungsep? “Oh! Baru inget gua. Oke, oke, makasih ya. Eh, tapi kok lo yang nganterin makanannya? Kenapa nggak si Tata aja?”
“Si Tata juga nyungsep ke got gara-gara nganterin makanan pakai sepedanya Frido yang buat belajar itu. Harusnya biar selamat, sepeda Frido dikasih tulisan ‘belajar’ dulu tuh. Udah ya, bye,” Adit melambaikan tangan ke arahku dan membawa Fafa bersamanya. Aku mengangguk. Yes, dapet tambahan makanan malam ini.

***

Sambil menonton cintaijah season 7 itu, Mama dengan enaknya nyomot makanan (nasi uduk + ayam goreng + sambel + lalapan) syukuran sunatan Frido tadi. Aku makan makanannya di ruang nonton sih.
“Ih, Mama. Reva kan laper,”
Mama dengan tanpa dosa, ‘nyomot’ ayam goreng+sambel nya lagi. “Mama juga laper,” Aku hanya tersenyum kecut.
“Ting-tong..”
Dengan mata yang masih menatap TV, Mama nyomot ayamnya lagi. “Tuh bunyi bel rumah. Bukain pintu lagi sana,”
Aku dengan terpaksa membuka pintu pagar rumah lagi. Siapa sih yang datang? Sampai ada 2 tamu dalam 1 jam? Setelah aku membuka pintu pagar, tebak apa yang aku lihat. Cowok yang tingginya lebih dariku, rambutnya cokelat gelap acak-acakan, mukanya juga bersih banget kayak ini cowok nggak pernah jerawatan, tapi yang menarik ituu.... matanya loh. Waktu lihat aku sudah membuka pintu pagar rumah, dia melihatku dengan tatapan cool-anjir-keren abisnya. Omigod, baru tau kalau ada makhluk Tuhan kayak begini. Gila, pasti sekarang aku lagi masang muka orang bego di depan ini cowok.
“Ada apa, ya?”
Cowok itu langsung memasang tampang ogah dan membuang muka dariku. Lho? Kenapa sih? Lalu cowok itu balik menatapku.
“Lo sadar sesuatu nggak sih?”
Aku bingung. ”Sadar apaan, ya?”
Cowok itu kelihatan tambah kesal. “Adit tadi ke sini kan?”
“Iya,”
“Terus tadi dia ngasih makanan, kan?”
“I.. Iya,”
“Dia bilang makanan itu dari mana?” tanya cowok itu lagi.
“E... Kalo nggak salah dia bilang, syukuran sunatan Frido. Emangnya kenapa sih?” Aku jadi penasaran. Kok cowok itu malah ngomongin makanan syukuran? Bahan perbincangannya nggak ada yang elite-an dikit apa?
“Ih! Itu makanan jangan dimakan!” bentak cowok itu. Aku kaget.
“Lah? Emangnya kenapa?”
“Itu tuh makanan syukuran yang batal dikasih! Makanan itu udah 2 hari! Adit salah ngasih! Harusnya makanan buat keluarga lo yang ini, makanan yang sebelumnya dibuang aja. Kalo bisa, jangan dimakan!” Cowok itu menyerahkan sebuah kantong plastik yang aku yakin isinya box makanan. Hah?! Makanan sisa? Aduh, jadi mules nih. Mamaaa...

***

“Tau nggak! Gara-gara lo, gue sama nyokab gue jadi sakit perut sampai 2 hari tau!”
Adit yang lagi duduk di depanku langsung ngakak hebat. “Oh, sori, sori. Waktu itu, gue lupa mana yang boleh dimakan sama yang beracun. Hahahaha...”
Aku hanya manyun kesel sambil melipat kedua tanganku. Saat ini, aku lagi berdiri di depan Adit dan Adit lagi duduk di depan kelasnya, kelas X-1. Kalau saja Adit bukan temanku dari kecil, udah aku gantung di layangan terus aku sangkutin di tiang listrik bertahun-tahun! Tiba-tiba Clara, salah satu fansnya Adit dari sejuta fansnya Adit di sekolah (lebay banget ya), duduk di sebelah Adit.
“Adit, lo udah sarapan belom? Gue beliin roti buat lo. Nih,” Clara memberikan roti yang biasa dijual di kios Mang Didin di kantin, ke Adit.
“Wah. Makasih ya, Clara. Kebetulan gue emang laper banget nih,” Adit mengambil roti tersebut dan tersenyum senang. Clara juga tampak senang kalau si Adit jadi dekat sama dia. Setelah mereka mengobrol singkat, Clara pergi meninggalkan Adit sambil kiss-bye!. Aku yang hanya menonton kisah cinta Adit, Clara dan roti bungkus, jadi kesel. Enak banget ya, kalau punya fans karena dia terkenal, kayak Adit. Apalagi kalau dibaik-baikin sama fans-nya. Kalau aku? Emang ada yang nge-fans apalagi sampai mau beli roti bungkus buatku?
“BUK!!”
“Aduh..” Aku memegang tangan kananku yang agak sakit. Aku langsung melirik ke bola yang sedang memantul di sampingku. Siapa sih yang nendang bola ke arah sini? Aku tahu sih, kelas ini depannya lapangan tapi kalau nendang bola lihat-lihat juga dong!
“Oh.. Sori.”
Muncul lah si penendang bola itu. Cowok itu membungkuk, ingin mengambil bola tadi yang barusan ia tendang. Saat dia sudah berdiri dan melihatku, aku melihat siapa tersangkanya. Cowok ganteng yang kemarin! Aku hanya bengong melihat dia.
“Kok bengong?” tanya cowok itu dingin. Aku langsung sadar.
“Siapa yang bengoong??!!!” Aku menolaknya mati-matian padahal jelas banget tadi aku bengong. Cowok itu hanya melihatku seolah-olah aku itu cewek aneh, lalu dia berjalan meninggalkanku sambil membawa bola yang  barusan dia ambil. Ah, elah! Nongol cowok cakep dikit aja, kok aku langsung bengong? Pasti ini sifat turunan dari Mama nih! Mama kan sering bengong kalau melihat artis ganteng lagi akting sok cool di tv. Apalagi kalau muka artisnya di zoom in, Mama pasti cengo. Padahal yang nongol di tv cuma muka penuh make up biar nutupin jerawatnya. Adit melihatku dengan tatapan sebal. “Malah melamun,”
Aku langsung menoleh ke Adit. “E.. Eh, Adit! Lo tau cowok tadi siapa? Ngeselin banget..” kataku sambil melirik ke arah cowok itu yang sekarang sibuk main bola lagi dengan teman-temannya.
“Per-info harganya goceng ya..” Adit mengeluarkan senyum bisnisnya.
“Ih.. Adit. Kasih tau, dong.”
Adit memerhatikanku sebentar lalu menghembuskan napasnya. “Huh, ya udah deh. Dia sepupu gue, namanya Hanif. Anak kelas X-3. Infonya cukup nggak tuh?”
Oh, namanya Hanif. Aku cuma menggangguk mengerti. Sebentar... hah?
“Dia anak X-3?! Tandanya sebelahan sama kelas gue dong?” tanyaku bingung. Kelasku kan kelas X-2.
“Tandanya lo aja yang dodol, masa nggak tau anak kelas sebelah sendiri..” Adit memberikan tatapan ngeselin.
Ih, dasar kecebong. “Terus dia sepupu lo? Pantes sama-sama ngeselin. Baru tau gue kalo sifat ngeselin bisa keturunan juga..” kataku mencibir.
“Nggak dong. Malahan dia yang lebih sadis daripada gue. Gue sih merakyat sama fans gue, nggak kayak dia,” Adit mulai membanggakan diri sendiri. Aku hanya memasang muka bete karena kata-katanya barusan.
“Triinnngg...!! Triinnngg...!!”

***

Gile. Banyak banget buku yang harus dibawa ke kelas, gumamku dalam hati saat melihat tumpukan buku tugas kelasku yang tersusun rapi di atas meja Pak Bruno, salah satu guru kimia killer di sekolahku. Pak Bruno itu mirip lah kayak dinosaurus yang berkumis: badan bulat, kumisnya tebal, ditambah dengan muka yang sangat-tidak-bersahabat. Kebetulan, aku kebagian tugas piket hari ini dan harus membawa buku LKS yang memang biasanya dikumpulkan setiap pelajaran kimia.
“Kenapa lo? Bingung bawa buku-bukunya?”
Aku menoleh ke arah Hanif yang berdiri di belakangku. Hah? Sejak kapan dia berdiri di sini? Pasti tadi aku kelihatan banget lagi bengong.
“Emang kenapa?”
“Kalau gitu sini, gua bawa sebagian,” katanya. Bentar dulu deh, aneh. Hanif melihatku dengan bingung. “Kok malah mikir? Nggak mau dibantuin? Ya udah kalau gitu..” Hanif beranjak pergi dan meninggalkanku. Aku berpikir sebentar. Kok tiba-tiba dia mau bantuin gue sih? Padahal kemarin ngeselin banget. Jangan-jangan... dia suka sama gue? Hahahahaha, bodoh.

***

Aku menekan tuts keyboard tanpa tenaga dan hasilnya? Bunyi tak gendong ke mana-mana.. uo uo. Adit yang menemaniku latihan buat pensi kelas X, memasang muka garangnya. Yah, lumayan mirip muka Pak Bruno dilipat 4.
"Heh! Bukannya latihan yang bener malah mainan!” seru Adit sambil mengenjreng-genjreng gitar nggak jelas karena tingkahku barusan.
Maklum, guru seni budaya lagi rese banget. Dia membuat pensi dari kolaborasi kelas, kelasku yaitu X-2 dengan kelas X-1. Angkatanku disuruh mementaskan musik dan drama. Kenyataannya, yang bisa main musik dari kelasku cuma sedikit. Rata-rata lebih memilih bermain drama dan yang bisa main musik dengan ‘lumayan’ hanya aku, Mario, Deva, dan Cindy. Lumayan dalam arti ½ diatas skill ‘bisa’. Dari kelas Adit ada 7 orang termasuk Adit. Lalu? Dibagi menjadi dua kelompok, so here I am, aku sekelompok dengan Mario, Adit dan 3 temannya yang lain dari kelasnya.
“Males tau latihan begini. Kan pengin nonton glee nih di rumah, malah harus latihan kan...” jawabku melas. Iya, gara-gara latihan ini aku lebih sering pulang sore dan Sabtu yang biasanya libur, jadi harus ke rumah Adit untuk latihan karena cuma Adit yang punya studio di rumahnya.
Adit mengambil gorengan di atas piring. “Glee? Apaan tuh? Acara kartun?”
“Bukan lah! Emangnya lo nggak pernah nonton TV apa? Kan banyak iklannya di TV!” kataku kesal. Adit bukannya meminta maaf, malah sibuk dengan HP-nya sambil memakan gorengan. Tumben banget dia ‘menyentuh’ HP-nya. Biasanya dia kalau online di komputer. Waktu itu aja pernah, aku sms dia seminggu yang lalu baru dibalas saat beritanya sudah kadaluarsa.
“Eh, Hanif ada di luar nih..” kata Adit yang tetap sibuk melihat layar HP-nya. Adit langsung beranjak bangun dan berjalan meninggalkan studio. Aku hanya bengong. Hah? Hanif di sini?
Nggak berapa lama, Adit dan Hanif masuk barengan ke dalam studio. Ih, Hanif lebih keren kalau pakai baju bebas. Meskipun cuma kaus coklat, celana jeans selutut dan jaket hitam yang kayaknya sering dia pakai. Habisnya warna jaketnya udah kucel begitu.
“Temen-temen, Hanif datang kesini mau ngajarin Reva main keyboard. Jadi ya, kita latihan sendiri aja dulu,” kata Adit. Hah?!
“Maksud lo apaan, Dit?” Aku menunjuk ke arah Hanif.
Adit langsung memasang muka ngajak ribut. “Heh, skill lo main keyboard itu kayak lagi main kentongan maling tau nggak? Malahan, mendingan kentongan maling daripada permainan keyboard lo. Permainan keyboard lo itu: nggak punya irama, nggak bisa selaras sama musik, dan.. satu lagi, lo bener-bener kelihatan nggak bisa main keyboard. Jadi, gua tarik si Hanif buat ngajarin lo. Lagian, bukannya bersyukur udah diajarin cowok ganteng malah ketahuan nggak bersyukur,” Adit memutar bola matanya. What?!
“Jadi, di mata lo itu gue bener-bener nggak bisa main keyboard gitu? Ya udah kalau gitu, Hanif aja yang gantiin gue sekalian! Gue juga mau pulang, mendingan gue nonton glee daripada ikut latihan nggak jelas kayak gini!” bentakku dan berjalan meninggalkan studio. Ih, maunya Adit tuh apa sih? Bikin kesel aja dari tadi.

***

Di kamar, aku langsung menyalakan tape dan memutar salah satu lagu kesukaanku dengan volume sekeras-kerasnya. All Time Low – Break Your Little Heart.

I’m gonna break your little heart.
Watch you take a fall.
Laughing all the way to the hospital.
Cause there’s nothing surgery can do.

I’m gonna break your little heart.
Show you to the door.
Sew yourself shut and now you’re begging for more.
Cause there’s nothing surgery can do.
When I break your little heart in two.

Hahaha! Sambil joget gila-gilaan, aku berharap yang aku tertawakan sampai ke rumah sakit itu Adit! Lagu ini benar-benar lagu buat balas dendam! Lagi pula, kalau mendengarkan lagu ini, aku juga selalu membayangkan Jack Barakat—si gitaris, main gitarnya gila-gilaan di atas panggung. Lop yu pul, All Time Low!!
Tiba-tiba terdengar We The Kings sedang berdendang ria Secret Valentine di kamarku. Tapi bukan lewat tape. Pasti ringtone HP-ku deh. Tadi taruh di mana ya? Setelah memutar seluruh isi kamar, aku baru sadar ternyata HP-ku ada di saku celana yang saat ini aku pakai. Hahaha, bego. Oh iya, tadi kan lupa diaktifin getarnya. Segera, aku mengambil HP-ku dan melihat ke layarnya. Adit.
“Halo? Reva?” kata suara di seberang sana yang aku yakin pasti Adit. Adit bodoh atau bodoh sih? Udah tau dia telepon ke HP-ku, ya jelas lah pasti aku yang angkat.
“Iya.” Buat apa dibalas ‘halo?’. Ih, nggak penting lah yau. Tapi.. Apa jangan-jangan Adit telepon aku karena mau minta maaf atas kejadian tadi? Ih, buat apa aku maafin? Biarin aja deh, sok cuek.
“Ngapain nelfon?!” tanyaku galak.
“Heh, lo malah nanya ‘ngapain nelfon?? Apa lo nggak sadar udah bikin konser sendiri di komplek? Suara tape lo kedengeran sampe rumah gue, Dodol! Matiin tape nya, sekarang!” bentak Adit. Lah? Kirain apaan! Tapi... Buset, masa iya sampai rumah Adit? Beda rumah Adit sampai rumahku kan kira-kira 4-5 rumah? Terus, Adit latihannya di studio. Masa suaranya terdengar sampai sana?
“Heh! Dibilangin malah diam lagi!” bentak Adit lagi.
“Eh, Dit. Masa iya sampai rumah lo? Ngibul banget!” kataku nggak percaya.
“Kalo nggak percaya, gue berani taruhan deh, lo datang ke rumah gue. Terus lo dengerin konser kondangan lo yang terdengar sampai sini!”
Sialan. Kondangan? Sambil mengecilkan volume tape, aku jadi kepikiran sama latihannya. “Ngapain gue datang ke rumah lo? Terus nanti gue ikut latihan gitu? Ih, males deh. Gue tau ide jahat lo, Dit. Oh iya, siapa yang gantiin gue buat latihan?”
Adit diam sejenak. “Hanif lah! Siapa lagi emang? Lagian pakai acara ngambek. Gue bawain balon ke rumah lo, lo maunya gitu?”
Oh. “Ya udah kalau gitu. Lega deh,” Aku memutuskan panggilan.
Setelah menaruh HP-ku di atas meja belajar, aku mematikan tape dan lari ke lantai bawah. Mendingan nonton TV deh, setel glee.

***

Di sekolah, lebih tepatnya di depan kelasku, Adit sudah duduk-duduk di kursi panjang yang memang tersedia di setiap kelas. Adit sadar akan kedatanganku lalu beranjak dari kursi itu. Mukanya sudah memberikan tatapan ‘pengin makan orang’.
Dengan acuh, aku berjalan melewati Adit tetapi Adit meraih lenganku. Aku melepasnya. “Apaan sih?” tanyaku sambil membuang muka darinya. Kayaknya dia mau minta maaf nih gara-gara kemarin. Ah, ngapain dimaafin?
Adit menghembuskan nafasnya. “Nanti sore latihan. Awas kalo nggak datang,”
Lho? Ternyata bukan. Aku langsung nengok ke arah Adit. “Hah? Ngapain amat gue datang latihan? Siapa ya, yang kemarin bilang skill maen keyboard gue kalau dibandingin kentongan maling mendingan kentongan maling? Siapa, hah? Siapaa??!” bentakku.
Adit menyipitkan matanya. “Gue nggak peduli. Pokoknya latihan. Kalau nggak...”
“Kalau nggak, kenapa?” tanyaku menantang Adit. Adit berpikir sebentar kemudian tersenyum licik. “Gue bilang ke Hanif kalau lo itu suka sama dia. Ngerti?” Aku bingung.
 “Emang gue suka sama Hanif?” Aku menunjuk diriku sendiri.
“Ya.. gue bikin gosipnya lah! Gampang kan?” Adit tersenyum penuh kemenangan dan berjalan meninggalkanku. Hah? Sialan! Kan aku nggak suka..
“Heh!”
Tiba-tiba bahuku ditepuk seseorang dari belakang. Waktu aku lihat orangnya, ternyata si Hanif. Hah! Mampus. Apa tadi dia dengar percakapan aku sama Adit tadi? Dasar Adit bodoh!
“Lo nanti harus latihan. Gue nggak mau gantiin lo lagi,” kata Hanif memandangku dengan tatapan ‘ngajak ribut’. Buset, ternyata Hanif emang benar-benar sepupunya Adit, sama-sama punya muka ngajak ribut!
“Kenapa?”
“Gue nggak mau mainin lagu alay yang mau kalian bawain di pensi nanti. Lagian, lo nya juga alay,” jawab Hanif sambil menyipitkan matanya. Whaat??!
“Hah? Alay? Lo juga alay!” bentakku sambil menunjuk ke arah Hanif. Hanif ingin membalas kata-kataku barusan tapi dia kelihatan bingung dan akhirnya tidak jadi. Lalu dia pergi meninggalkanku dan berjalan ke kelasnya. Ih, kok pagi-pagi udah ada dua orang yang bikin kesel sih?

***

Aduh, aku kan nggak mau ikutan mengisi acara pensi. Gimana dong ya? Apa aku kabur aja kalau lagi latihan ya? Tapi kan rumah aku sama Adit deket, dia pasti bisa samperin aku ke rumah. Dira yang sedang asyik makan roti memandangku dengan tatapan aneh. Dira itu sahabatku sekaligus teman semejaku yang terkenal paling cantik di sekolah tetapi galak banget sama cowok.
“Kenapa sih? Muka lo nggak enak banget. Ada apa emangnya? Lo ditembak Bena?” tanya Dira sambil mengunyah rotinya dan memberikan tatapan ‘melecehkan’.
“Idih! Najis, bukan lah!” seruku kaget. Bena itu teman sekelasku. Dia cowok yang terkenal aneh karena mukanya standar paling bawah, ingusan, pendek, dekil, giginya berantakan, dan sering ngupil dikelas. Ih, pokoknya dari fisik menyedihkan deh. Untungnya otaknya  lumayan.
Dira masih sibuk dengan rotinya. “Ngomong-ngomong, gue tadi lihat kemesraan lo sama Hanif loh. Nggak nyangka, ternyata standar cowok kesukaan lo kayak begitu. Gue kira, lo emang udah kecantol sama Adit.”
Otomatis, kepalaku langsung berputar 90º ke arah Dira. “Haahh?? Gue jodohnya sama Adit gitu? Amit-amit..” Aku mengetuk kepalaku lalu ke meja. Hii.. aku sama Adit?
“Lah? Gue nggak ngomong gitu kali. Gue cuma ngomong, gue kira lo emang udah suka sama Adit. Tetapi ternyata lo malah menikung ke Hanif, ck ck ck...” komentar Dira sambil menggelengkan kepalanya.
“Eh, gue itu nggak suka sama Adit. Gue juga nggak ada apa-apa sama Hanif. Gue sama Adit lagi tempur tentang pensi nih. Gue kan nggak mau ikut pensi kelas..” jawabku melas.
Dira bingung. “Terus Hanif ngapain? Kan dia bukan anak kelas X-1 sama X-2?” Dira emang kenal semua anak-anak yang terkenal. Apalagi cowok-cowok yang limited edition dari kelas lain kayak Hanif, Adit, Angga, Dedi... pokoknya dia punya banyak koneksi buat tau nama-nama cowok dari kelas lain. Belum lagi dia juga kenal sama banyak kakak kelas.
“Dia itu kan sepupunya Adit terus dia jago main keyboard makanya dia disuruh ngajarin gue buat pensi. Tadi dia datang ke gue, katanya dia nggak mau ngajarin gue main keyboard lagi gara-gara lagunya itu lagu alay! Tuh! Sama-sama cakep tapi sama-sama nyebelin juga kan,” keluhku kesal.
Dira hanya mendengarkan ceritaku dan termangut-mangut. “Kalau gitu lo tinggal pilih salah satu aja,”
Aku mengernyitkan dahi. “Maksudnya?”
Dira memegang bahuku. “Ikutin aja kata hati lo,”

***

Aku berjalan menuju studio rumah Adit perlahan-lahan. Saat aku membuka pintu studio, terlihatlah penampakan anak-anak yang satu band denganku untuk pensi nanti. Mereka, Nancy, Ega, Mario, dan Ella, sedang menatapku dengan aneh. Termasuk Adit. Aku membalasnya dengan muka bingung.
“Apa? Kalian nggak suka lihat gue?”
Adit tersenyum ke arahku. “Panjang umur banget lo. Kita semua di sini lagi ngomongin lo,”
“Oh. Gue udah tau kok. Gue kan famous,” jawabku dan tersenyum manis ke arah Adit. Adit memasang muka aneh lalu bersiap-siap melempar gitar akustiknya.
Tiba-tiba pintu studio terbuka. Muncul lah Hanif yang sedang mengunyah gorengan dan tangan kanannya memegang gorengan. Dia langsung melirik ke arahku dan Adit yang bingung melihat kehadirannya di sini. Sepertinya dia sadar akan hal itu.
“Tadi gue udah ketuk pintunya 3 kali kok tapi nggak ada yang jawab. Ya udah, gue masuk,” kata Hanif cuek dan mengunyah gorengannya.
Adit menjauhkan gitar akustiknya dariku. “Emangnya lo nggak latihan buat pensi kelas lo juga?” tanyanya ke Hanif. Hanif berpikir sebentar.
“Gue keluar.”
Aku langsung menoleh ke arah Hanif. Hah? Dia bisa keluar dari band pensi tuh. Tandanya aku juga bisa dong? Adit tampak melirik ke arahku. Aku melihat Adit dengan tersenyum terpaksa. Semoga aja dia mengerti maksudku.
“Kalau gitu sekarang kita latihan,” kata Adit ke kami semua dan bersiap-siap dengan gitarnya. Lho? Hanif memerhatikanku sambil mengunyah gorengannya dengan santai. Aku hanya memerhatikan Adit dengan kesal. Aneh deh, kok dia malah nggak ngerti sih? Sebetulnya kan, aku datang kesini karena ingin minta keluar dari band pensi. Adit yang sadar aku perhatikan dari tadi, langsung menoleh ke arahku.
“Kok lo nggak samperin keyboardnya?” tanya Adit. Aku menatapnya heran sambil berpikir. Apa dia bener-bener nggak ngerti atau pura-pura nggak ngerti?
Aku melihat Adit dengan tatapan kesal. “Gue keluar,”
Hanif tampak terpaku sebentar. Mungkin dia merasa kalau kata-kataku tadi bisa keluar gara-gara dia. Sedangkan Adit tampak tak percaya dengan kata-kataku barusan. Dia langsung beranjak bangun dari kursinya dan marah-marah ke aku.
“Hah?! Gila lo? Kita udah setengah jalan, lo malah mau keluar?”
Aku langsung membalas muka nyolot Adit dengan muka nyolot juga. "Kan gue nggak bisa main keyboard kayak yang lo bilang. Jadi mendingan gue nggak usah ikut kan? Selain gue nggak nyusahin lo lagi, gue juga nggak ngerepotin Hanif yang harus ngajarin gue,"
Adit tampak nggak percaya dengan kata-kataku barusan. Dia tampak sedang berpikir sambil memerhatikanku. Mario, yang jadi drummer di sini, berjalan mendekatiku.
"Reva, kalo gitu lo nggak usah anggap Adit ada di sini. Lagian juga kita kan udah setengah jalan. Ribet nyari keyboardist lagi. Lo inget perjuangan gue dan temen-temen yang lain dong.." kata Mario bijak. Aku jadi berpikir tentang kata-kata Mario tadi. Adit menghembuskan nafasnya.
“Kalau lo merasa gue udah ganggu lo, ya udah. Anggap aja gue nggak ada,” kata Adit pelan lalu duduk kembali di kursinya dan memainkan gitarnya. Aku jadi terdiam melihat Adit begitu. Tumben, Adit mau ngalah?
“Hmm, ayuk latihan!” seru Ella, teman sekelasnya Adit yang jadi bassis, dengan penuh semangat. Mungkin ingin mencairkan suasana. Aku mendekati keyboard itu dan kami latihan seperti biasa. Tetapi Adit jadi lebih diam. Hanif yang jadi penonton, hanya memakan gorengan yang dari tadi sudah tersedia. Sambil latihan, aku memerhatikan Adit. Menunggu Adit menoleh atau melirik ke arahku, tapi tidak. Selama latihan, Adit terlihat enggan melihat wajahku. Entah kenapa, aku jadi merasa sedikit bersalah. Yah, sedikit lho. Sisanya ya.. Adit yang salah.
***

“Huu.. gimana nih, Dir. Gue jadi dilema kan?!” Aku menggenggam rambut di kedua sisi kepalaku penuh frustasi. Saat ini aku berada di mejaku di kelas, berdua dengan Dira.
“Apaan yang gimana sih?” tanya Dira bingung.
Aku langsung terperanjat. “Ih, tentang Adit nih. Gue jadi merasa bersalah. Meskipun sedikit ya.. dan ini gara-gara pensi. Gue harus bikin semua berjalan seperti biasa saat pensi nanti. Biar orang lain enggak curiga,” kataku putus asa. Dira tampak berpikir keras.
“Ah, kelamaan lo mikirnya! Gue udah keburu ngantuk duluan,” komentarku kesal sambil menguap. Tiba-tiba muncul Hanif dari pintu kelas, celingak-celinguk sebentar kemudian pandangannya terpaku ke arahku.
“Reva!” panggil Hanif. Aku yang dipanggil begitu menjadi bimbang. Ada apa gerangan nih? Kok tiba-tiba Hanif memanggilku? Jangan-jangan.. dia disuruh Adit untuk menculikku agar aku nggak bisa kabur saat latihan? Mampus! Samperin nggak yah?
“Cepetan, eh! Bentar lagi bel masuk!” Dira mendorong badanku untuk bangun dari kursi. Aku menatap Dira heran. “Kok lo malah dukung dia sih?” tanyaku. Dira mengangkat kedua bahunya.
“Gue penasaran aja dia mau ngomong apaan. Udah cepet, sana keluar!” serunya sambil mendorongku hingga nyaris jatuh. Aku beringsut bangun dan berjalan mendekati Hanif. Hanif yang dari tadi menungguku, kelihatan risih. Aku juga ikutan risih melihatnya.
“Apa, hah?” tanyaku sengak. Wajahku yang mendongak ke arahnya, tetap kalah tinggi dibandingkan postur tubuhnya. Hanif hanya melirik dan menyerahkan sesuatu.
“Nih, jadwal manggung. Gue dijadiin pemain cadangan. Lo tetap jadi pemain inti. Strateginya, 4-2-4.” Segera, aku mengambil kertas yang terlihat lusuh itu.
“Ini kertas kehujanan, ya?” tanyaku sinis. Hanif mengusap kedua telapak tangannya dan melihat sekeliling. “Gue mau cari pemandangan indah dulu deh, di sini sumpek.” katanya dan langsung berlari ke kelasnya. Punggungnya terus bergerak menjauh, diikuti bunyi bel masuk. Oke, cerita apa yang harus aku bilang ke Dira?

***

Di back stage, pensi sekolah—

Aku merapihkan rompi hitam yang kupakai sebagai seragam band kami. Nancy, teman sekelas Adit yang menjadi vokalis di band, menghampiriku dan menepuk bahuku. Aku langsung menoleh ke arahnya.
          “Gimana Adit?” tanyanya sambil tersenyum usil. Adit? Oh iya ya. Aku sampai lupa sama dia. Aku menoleh ke arah Adit yang sedang mengobrol dengan Ega. Sudah seminggu kami tidak berbicara satu sama lain. Biasanya dia duluan yang ngajak ribut, sekarang boro-boro. Ngeliat mukaku aja ogah banget.
“Semoga cepet balikan ya...” kata Nancy lalu tersenyum. Aku bingung mendengar kata-katanya. Nancy terkejut sebentar.
“Eh.. Maksud gue cepet baikan. Hehehe, kesalahan yang fatal ya..” kata Nancy meralat perkataannya dan tertawa kecil untuk menutupi kecanggungannya. Aku tersenyum lalu kembali melirik ke Adit.
Setelah lagu yang kami bawakan selesai, tepuk tangan riuh membakar suasana di sekolah. Konser perdana kami berjalan sukses! Nancy yang senang suaranya dapat memikau penonton, menyeka air mata yang keluar karena tepuk tangan yang tidak berhenti bersahutan. Meskipun sempat terjadi konflik, konser kami sukses besar!
Ketika kami sudah turun dari panggung, aku dan Dira berpelukan heboh.
“AAA!! Sukses coy!!” Aku berteriak, membuat gaduh kerumunan penonton di belakang. Banyak orang yang cuma sekedar menoleh atau memerhatikan aneh ke arah kami.
“Va...”
“Alhamdulillah banget, Dir. Gue sampe nggak tahan buat teriak..” kataku sambil memeluk Dira. Dira menatapku datar.
“Itu lo udah teriak, Alay,” ujarnya. Aku nyengir salting. Dira merangkul bahu kananku.
“Reva..”
“Kalau nanti band elo maju, sukses, dapet AMI Awards, jangan lupa daratan ya! Undang gue ke celebration party nya!” seru Dira. Aku mengangguk semangat.
“Tentu dong...”
“REVA!!”
Aku seketika menoleh ke belakangku. Adit ada di belakangku dan terlihat mukanya memerah. Aku yang tidak menyadari kehadirannya, hanya menatapnya bingung.
“Lo tadi manggil gue, Dit?” tanyaku polos. Adit membuang pandangannya dan melirik Dira. Dira yang dilirik begitu, langsung menepuk bahuku.
Good luck!” katanya sambil mengedipkan salah satu matanya lalu berjalan meninggalkanku berdua dengan Adit. Mataku mengikuti arah jalan Dira lalu melirik ke Adit.
“Kalo mau minta maaf, gue cuma tunggu sampe menit ke-3 ya!” kataku sinis sambil melipat kedua tanganku. Adit menoleh ke tempat lain yang kemudian berakhir kepadaku.
“Emang gue mau minta maaf? Sori aja sih, lo hampir bikin gue hancur. Yah.. lebih tepatnya band gue,” sanggahnya dengan gayanya yang tengil itu. Aku memerhatikan dia dari atas ke bawah, memastikan bahwa ini Adit yang kukenal.
“Ceritanya kita marahan, kan? Sana pergi!” seruku kesal. Adit malah tersenyum  mendengar perkataanku barusan. Ih, apaan sih? Kalau kayak gini, jelas aku enggak bisa terima lah!
“Kok lo malah senyum-senyum sih? Terus lo dateng ke sini mau ngapain? Mau senyum-senyum doang atau ngajak ribut? Kalo mau ngajak ribut, nih! Lo udah berhasil! Puncaknya, gue yang pasti akan tersiksa, bakalan ngelaporin elo ke polisi dan lo tinggal say welcome aja buat Cipinang,” omelku panjang lebar. Aku mengeluarkan unek-unekku selama ini didiemin sama dia. Emang begitu kan? Adit itu jahatnya super!
Adit termangut-mangut mendengar omelanku lalu menatapku tajam. “Ngomelnya udah selesai, Neng?” tanyanya. Aku membuang muka darinya. Ini orang maunya apa sih?
“Hem.. Ada beberapa hal yang pengen gue omongin ke lo. Pertama, gue berterima kasih sama lo karena lo mau bertahan di band gue sehingga band gue bisa tampil hari ini..”
“Band elo??” potongku bingung. Adit mengacungkan telunjuknya.
“Kedua, gue nggak mau minta maaf sama lo karena berdasarkan sejarah, lo yang salah. Yah, kalo aja lo enggak egois dan lo mau latihan lebih dari kemarin, pasti kita bisa lebih bagus. Lo itu kan temen gue dari kecil, jadi gue pikir, lo kenal gue lah. Cara gue ngomong, ngebentak orang, pasti lo udah kenal dong. Gue enggak nyangka ternyata lo enggak terlalu kenal gue.. Seperti yang gue pikir..” lanjutnya serius. Aku terdiam mendengar kata-kata dia.
“Tapi, Dit..”
“Yang ketiga,” potongnya sambil mengacungkan telunjuknya. Aku menutup mulutku lagi. Ih, Adit tuh lebih cerewet daripada Mama, tau nggak sih? Keluhku.
“Gue harap lo bisa sukses bareng Hanif,” kata Adit. Aku menoleh ke arahnya. Adit yang kuperhatikan begitu malah salah tingkah lalu menyeka rambutnya. Apa?
“Yah, gue pikir lo sama dia punya chemistry gitu lah. Gue enggak mikir lo bakalan jadian sama dia atau gimana, tapi gue harap lo bisa sukses sama dia. Bye!” Tiba-tiba Adit berlari meninggalkanku sendirian di kerumunan penonton. Maksudnya? Ah iya, ini memang Adit yang kukenal.

***

“Kenapa lo mau ngomong di sini?” tanya Hanif yang berada di hadapanku saat ini. Aku menghembuskan nafas. Saat ini, aku dan Hanif berada di pos kamling RT yang dekat dengan kuburan warga. Sepulang pensi, aku tidak bertemu Adit bahkan ketika aku mendatangi rumahnya, hanya ada si Hanif ini!
“Kenapa lo enggak ngomong aja tadi di depan rumah Adit?” tanyanya lagi. “Lagian juga tadi baru pulang pensi... Kenapa lo enggak ngajak ngomong gue pas pensi aja?” tambahnya. Aku menatapnya datar. Ini orang...
“Kenapa lo nanya mulu?” balasku nyolot. Hanif membuang mukanya lalu kembali menatapku. Aku menghela nafas.
“Ini tentang Adit, Nif..” jawabku galau. Oke, mungkin bisa dibilang galau to the max. Ya, sepanjang perjalanan, aku selalu memikirkan kata-kata Adit tentang Hanif itu!
“Ya udah. Cerita,” suruhnya. Aku menceritakan semuanya dari sebelum pensi dan berakhir di kata-kata penutup Adit tentang Hanif itu. Dan berasa cerita sama tembok, Hanif ternyata tidur selama aku bercerita.
“Hanif! Lo denger cerita gue kan?” tanyaku kesal sambil mengguncangkan badan Hanif yang kurus. Hanif terbangun lalu mengucek-ngucek kedua matanya.
“Iya, iya. Gue denger kok. Lo mau minta maaf sama Adit tapi gengsi kan? Terus lo diajak ngomong sama Adit, habis itu dia lari? Terus dia bilang lo harus sukses sama gue? Jadi, pertanyaan lo apa?” jawab Hanif dengan muka beler. Kemungkinan besar sih, dia kurang tidur tuh. Aku hanya menunduk, menyembunyikan malu.
“Iya..” kataku melas lalu kembali menatapnya. “Makanya bangun dong! Gue kan serius,” seruku kesal sambil terus berkata dalem hati: Anjir, gue malu banget.
“Iya. Terus lo mau ngapain? Kalo cuma buat cerita kan bisa cerita sama simi. Jangan-jangan lo nggak punya ‘temen’ buat cerita ya?” tanya Hanif yang nembak banget ke sasaran. Shoot! Shoot!
“Yah, kan lo sepupunya Adit, jadi lo pasti kenal Adit luar dalem kan? Nih, I told you, you respond. Kasih saran dong, atau duit gitu, apa kek..” jawabku kesal. Mata Hanif menerawang sebentar.
“Mungkin ini maksud Adit kenapa kita bisa sukses bareng...” jawabnya tanpa memandangku. Aku memerhatikan Hanif bingung.
“Maksudnya?”
“Kita samperin Adit yuk,” ajak Hanif sambil bangun dari duduknya. Aku terkejut mendengar kata-katanya.
“Lo tau Adit di mana?”
“Cepet! Lo mau ngomong langsung sama Adit nggak?” tanyanya balik dan bersiap-siap menjauhiku. Aku bangun dari tempat duduk dan menarik lengannya. Hanif hanya menoleh ke arahku tanpa ekspresi.
“Kenapa lo nggak bilang dari tadi?”

***

Aku mengikuti langkah Hanif yang cepat, menyusuri jalan komplek rumahku. Di belakang punggungnya, aku terus bertanya dalam hati. Apa Adit kabur dari rumah ya? Kok bisa gitu? Padahal pensi aja sukses. Apa dia galau gara-gara gue? Hem, pengharapan semu.
“Sudah sampai,” sambut Hanif saat berada di depan pagar rumah ini. Aku melihat tempat ini dengan lunglai. Tau nggak apa yang ada di depanku? Rumahnya Adit!
“M... Maksud lo Adit ada di sini? Kenapa lo nggak bilang DARI TADI?!” kataku geram. Kampret! Tandanya dari tadi aku dikerjain dong?!
“Kata Adit, ‘kalo Reva nyari gue, bilang aja gue nggak ada. Gue mau gali lobang di halaman belakang buat nguburin Fafa.’ Gitu. Tandanya gue nggak bohong kan? Gue kan orangnya amanah..” balas Hanif. Aku menarik nafasku dalam-dalam dan mengeluarkannya pelan sekali. Kira-kira ya sampai dadaku nggak sesak dari tadi dikerjain! Dasar Adit gembel!
“Eh, tapi Fafa mati? Adit pasti lagi sedih banget dong?” tanyaku sambil memegang lengan Hanif. Hanif mengangkat kedua alisnya.
“Menurut lo? Lo tau sendiri kan, Fafa itu separuh jiwanya Adit. Kalau Adit mau masuk kamar, Fafa yang bukain pintu. Kalau Adit mau makan, Fafa yang nyiapin piringnya. Kalau Adit lagi sedih, Fafa yang nangis. Pokoknya hati mereka itu udah jadi satu,” jawab Hanif. Aku bingung mendengar penjelasan Hanif.
“Nggak kebalik itu tuh?” tanyaku. “Oh iya, Fafa kok bisa mati? Bukannya Adit udah sampe ngadain ritual biar Fafa panjang umur?” tanyaku lagi. Hanif menoleh ke arah lain.
“Ya, harusnya panjang umur. Tapi enggak selalu sehat kan? Dia kan mati pas jadi wasit pertandingan adu ayam,” jawab Hanif seadanya. Hem, pasti Adit sedih banget nih..
“Lo udah pulang, Nif?”
Tiba-tiba pintu rumah Adit yang tadinya tertutup, sudah terbuka dan ada Adit di sana. Dia melihat Hanif kemudian ke arahku. Air di mukanya berubah.
“Lo ada di sini? Kok bisa?” tanya Adit heran sambil menunjukku. Aku melirik ke arah Hanif. Adit membuang pandangannya.
“Iya ya, Hanif..” katanya pada dirinya sendiri.
“Gue turut berduka cita atas kepergian Fafa ya, Dit.” ujarku pelan. Adit menoleh ke arahku lalu mengangguk.
“Makasih..”
“Udah, Dit. Lo kangen kan berantem sama Reva?” tanya Hanif tiba-tiba. Aku menoleh ke arah Hanif dengan cepat. Adit yang ditanya begitu, terkejut mendengarnya.
“Apa sih, Nif?” tanya Adit dan berlari menghampiri Hanif.
“Lo sempet bilang pas kita SD kalo lo suka sama teman lo dari kecil. Dan ternyata cewek ini..” kata Hanif melanjutkan. Adit berusaha menutup mulut Hanif tapi mulut Hanif sudah berkata segalanya. Entah mengapa, dadaku terasa sesak karena jantungku yang terus berdetak kencang. Rasanya pengen aku copot aja jantung ini.
“Kenapa lo bilang Reva cocoknya sama gue? Faktanya, lo yang lebih pantas buat dia. Udah ya, Dit. Gue mau tidur dulu..” Hanif berjalan masuk ke rumah Adit sambil menguap. Adit memerhatikan Hanif lalu menoleh ke arahku.
“Lo percaya kata-kata dia?” tanya Adit pasrah kepadaku. Aku memandang Adit dengan tatapan ‘tatap atau enggak ya?’. Adit terlihat memikirkan sesuatu tanpa memandang ke arahku. Kemudian dia melihatku dengan ganas. Sumpah, serem banget dilihatin begitu.
“Gue mau bilang sesuatu tapi jangan potong penjelasan gue,” katanya tajam. Aku hanya bisa mengangguk saat ini. Lagian aku bingung mau bilang apa jadi diam aja deh.
“Bagus. Ya, sebetulnya sih nggak masalah lo udah tau yang sebenarnya. Gue malah bersyukur banget Hanif udah mewakilkan gue. Meskipun dengan cara yang kurang ngepet,” Adit tampak menahan kesal sambil melirik ke dalam rumahnya.
“Dan sekarang gue mau nanya pendapat lo. Sebaiknya, saat ini berakhir gimana?” tanyanya. Aku berpikir sebentar.
Stay friends,”
Adit terkejut mendengar jawabanku. Sambil tersenyum jahil, aku menatapnya. “Saat ini kan? Kita stay friends; gila-gilaan bareng, berantem tanpa sebab, dan sebagainya. Lanjutannya? Emang ada yang tau?”
Adit tertawa mendengar lanjutannya dan mengacak-acak rambutku. Aku berusaha merapihkan rambutku sambil tersenyum lebar kepadanya. Yang jelas, aku nggak mau nge-tweet ‘Adit ’ saat ini.

***

You May Also Like

0 comments

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.