Girls Hater

by - 2:19 AM



Gue bikin cerita yang cukup.... panjang-_- Let's check this out!


Girls Hater
Rana Auliani

Gua telat! Mampus! Gua telat!
Karin berlari panik ke arah tukang becak di deket gang sekolahnya, SMP Tunas Bangsa. Karin nggak pake tang-ting-tung milih becaknya, langsung nyosor masuk ke becak yang ada abangnya.
Kemana, neng? tanya abang becak.
Ya elah abang. Udah liat saya pake seragam gini. Ya mau ke TB lah! kata Karin kesal sambil membetulkan rambut layer panjangnya.
Oh oke, sip neng! Si Abang becak akhirnya menggoes pedal kendaraan beroda tiga itu. Udah tau satu-satunya sekolah di gang itu cuma TB, keluh Karin.
Sap-sip, sap-sip. Cepetan, bang! Karin mulai kesel sama ocehan abang becak itu.
Oke, neng. Nanti saya pake Nosshhh.. kata abang becak itu sok gaul.
Ah elah, bang. Becak butut kayak gini segala pake nosh. Kalo jomplang, saya yang nyungsep nih..
***

Nih, bang.
Karin menyerahkan 3 lembar duit seribu buat si abang becak gahoel itu lalu berlari ke pintu gerbang sekolahnya.
Makasi ya, Neng. Hehe..
Gigi item gitu ketawa-tawa. Dasar.. Karin mengeluh sendiri dan memegang pagar putih sekolahnya dengan perasaan cemas. Satpam sekolahnya samperin Karin.


Pak.. Bukain dong pagernya, Karin senyum-senyum memperhatikan si satpam galak itu.
Satpam itu memperhatikan Karin curiga dari ujung rambut sampai ujung kaki seolah-olah Karin itu bukan manusia. Karin yang dilihatin begitu sama satpam itu jadi salting. NGGAK! Nonton aja tuh yang upacara.
Karin langsung merengut dan memperhatikan teman-temannya yang upacara. Yah elah. Ini kan pertama kalinya gue telat. Gimana caranya agar si satpam TNI ini bukain pintu pagar dari pada nanti gue bakalan dapet surat teguran, gumam Karin.
Pak, buka pintunya dong,
Seperti mendengar suara orang ganteng, Karin nengok ke samping kirinya. Dan ternyata beneran ada cowok super-duper-ganteng yang lagi berdiri di sampingnya dan ngos-ngosan kayak habis dikejar anjing tetangga. Buset, ini cowok ganteng banget. Malaikat nyasar ya? Badannya tinggi kayak atlet, rambutnya coklat acak-acakan karena jogging di pagi hari (gara-gara telat), matanya sayu-sayu gimana gitu, mukanya kayak artis luar negeri, suaranya kayak pemaen film lagi. Karin menatap cowok itu lama sampe saat si satpam galak itu mengeluarkan suara merdu khas TNI angkatan daratnya.
NGGAK!
Karin mendengus kesal. Sialan, ini satpam mau jadi tentara kagak kesampean ya? Akhirnya jadi tentara nyasar di sekolah. Lagi enak-enak cuci mata juga.
Buset dah. Bapak galak amat. Nanti saya traktir bakso deh, pak.. kata si cowok ganteng menggoda si satpam TNI itu.
Haha. Pasti jawabannya si satpam TNI nggak nih.. Karin tertawa kecil mendengar permintaan si cowok ganteng. Karin langsung memasang kedua telinganya.
Hah? Yang bener, dek? Wah, oke deh kalo begitu..
Lah? Disogok mau? Karin melongo melihat pintu pagar sekolah langsung dibuka abis si cowok ganteng yippi-yippi hore sendirian.
Makasih ya, pak.. Si cowok ganteng lari ke belakang sekolah. Setelah itu, pagar ditutup lagi sama si satpam TNI.
Oh, jadi ini satpam kalo disogok mau ya? Ih, asyik nih..
Pak, bukain dong pagernya. Nanti saya beliin pulsa deh.. Karin mulai ikut-ikutan merayu si satpam.
Hah? Jaman gini nyogok pake pulsa? Adek tuh murid ke seratus lima belas yang nyogok saya pakai pulsa. NGGAK! kata si satpam TNI.
Hah? Buset dah nih satpam sialan. Giliran sama cowok cakep aja mau. Sama cewek yang memikat begini kok nggak ya? Wah, ada kesalahan fatal nih. Karin hanya memperhatikan teman-temannya upacara dan mendengus kesal.
***

Sambil membawa surat izin masuk kelas, Karin berlari ke kelasnya setelah upacara selesai. Karin langsung samperin meja sahabat-sahabatnya ngumpul. Ada Tia yang jago banget pelajaran, Ika hobi ngegossip, sama Rensi yang korea addict banget. Sedangkan Karin paling update tentang fashion.
Telat lu? Ngapain aja? Menipedi sampe pagi? tanya Ika memperhatikan Karin.
Karin memasang muka melas. Bukan. Tadi rambut gue lepek banget terus keramas deh. Emang salah, ya? Karin menaruh tasnya di atas meja dan duduk di samping Rensi.
Elu kan keramas setengah jam. Jangan-jangan bangun jam 6 lagi? kata Tia dan membuka buku Sainsnya.
Karin tidak menggubris kata-kata Tia dan langsung teringat sesuatu.
Eh, eh. Kalian tau nggak? Cowok cakep yang kayak bintang film dari luar negeri? Artisnya pernah ada di iklan shampoo cowok kok. Anak sekolah kita.. tanya Karin heboh ke sahabat-sahabatnya itu.
Ye.. Mirip bintang filmnya siapa dulu, neng. Kalo yang mirip Tukul sih, banyak.. Rensi tertawa ke arah Ika yang duduk di depannya.
Karin kaget. Beda lah! Dia tuh mirip banget samaa.... Karin berpikir agak lama.
Rensi dan Ika memperhatikan Karin.
Siapa? tanya Ika datar.
Karin tertawa kecil. Nggak deh, lupa. Nanti kalo di kantin gue kasih tau..
***

Di Kantin, istirahat. Karin, Tia, Ika dan Rensi bareng-bareng jajan bakso dan nge-booking meja yang paling strategis, di tengah-tengah kantin. Karin kaget saat dia ngeliat si cowok ganteng dateng bareng temennya yang lumayan (jelek).
Nah, itu tuh! Si cowok ganteng!
Ika yang lagi minum soft drink, kaget mendengar suara Karin. Hah? Di mana?
Karin menunjuk si cowok ganteng. Itu lhoo.. Yang lagi jalan berdua bareng temennya. Orangnya tinggi, rambutnya agak panjang acak-acakan!
Tia, Ika, dan Rensi langsung mencari cowok yang memiliki karakteristik seperti yang Karin bilang.
Mana sih? tanya Rensi dan Ika bingung.
Karin mulai capek jelasin. Noh, samping cowok yang badannya gendut! Dia ada di abang-abang tukang somay. Tau nggak?
Akhirnya mata ketiga sahabat Karin sampe di tujuan.
Ohh.. Liat kok. Emang dia cakep ya? tanya Ika bingung.
Karin mendengus kesal. Ih.. Lo baru liat dari belakang, Ka. Kalo dari depan tuh dia mirip banget...
Rezky Aditya? tanya Tia memutuskan pikiran Karin yang baru loading 34%.
Bukan! Tapi agak mirip sihh.. tapi jauuuhhh.... Karin memonyongkan mulutnya karena saking jauhnya.
Tia memakan kembali baksonya. Yee.. Udah mirip-jauh..
Rain ya?! seru Rensi kaget setelah memperhatikan si cowok ganteng agak lama.
Muka Karin langsung segar kayak sayuran. Oh iya! Rain! Rain pernah maen di full house sama iklan clear man kan?
Betul! Rensi mengangguk mantap.
Udah deh, kalo korea mending sama ahlinya.. komentar Tia sambil memakan bakso.
Ah.. Nama dia siapa ya? Terus kelas berapa? Coba aja seangkatan. Kalo nggak yah kakak kelas. Kan gampang nyari nya, kata Karin berkhayal.
Ika masih memperhatikan si cowok ganteng karena dia belum ngeliat secara jelas. Tapi setelah si cowok ganteng berjalan mendekat ke arah mereka, Ika langsung kaget.
Karin, maksud lo cowok yang lagi mau jalan ke arah kita kan?
Karin langsung mencari sang target. Iya! Emang kenapa, Ka?
Mending lo nggak usah deket-deket sama dia, Rin. jawab Ika.
Karin bingung. Emang kenapa? Lo tau dia, Ka?
Tau. Dia sering dipanggil Sinchan. Aslinya sih, nama dia Galih. Anak kelas sebelah dan murid baru. Dia juga terkenal cakep, tapi..
Rensi, Tia, dan Karin langsung memperhatikan Ika. Tapi kenapa?
Dia benci sama cewek,
***

Kok dia benci sama cewek sih? Emang sebenci itukah dia sama cewek? Karin mengingat-ingat waktu Ika cerita, pernah ada cewek yang nembak Galih tapi ditolak. Dan si Galih ngomong gini: Cewek jelek aja belagu nembak gue. Nggak mau!. Ya pasti patah hati tuh cewek. Ada lagi, cewek yang di ceng-cengin sama Galih di kelasnya. Si Galih bilang kalo: Ngapain sih, kalian ceng-cengin gua sama cewek rendahan kayak dia?. Otomatis, si cewek es-mosi dan bilang: Ih, gua juga gak mau di ceng-cengin sama lo!. Sumpah, Galih tuh emang mulutnya itu kucingnya ehh harimaunya deh. Karin mengkhayal, seandainya aja dia bisa jadian sama Galih, pasti dia termasuk cewek beruntung tuh.
Eh, Gus. Jangan ngomong-ngomong soal itu ke orang lain loh!
Hah, suara siapa tuh? Karin yang saat ini lagi duduk-duduk di belakang pohon mangga paling gede di sekolah, bingung mendengar suara itu. Karin melihat ke sisi lain pohon mangga itu, ternyata ada Galih sama salah satu temennya.
Nama gua Bagas, Chan! Agus mah bokap gua, kata cowok yang namanya Bagas itu.
Galih tampak pusing. Iya dah. Mau Bagas kek, Bagus juga oke kan? Perpaduan antara Bagas dan Agus. Iye nggak?
Ah elah. Nanti gua bilangin anak-anak kalo lo benci sama cewek gara-gara lo dulu pernah salah masuk toilet jadi ke toilet cewek, terus lo dikatain abis-abisan sama temen-temen cewek SD lo. Mau lu?
Karin kaget seperempat mati. Hah? Jadi itu alasannya? Langsung terjawab sudah pertanyaan gue barusan. Karin menguping pembicaraan mereka lagi.
Galih panik. Jangan ngomong keras-keras dong! Nanti kalo ada yang denger gimana? Iya deh.. Agus ehh Bagas ganteng..
Noh kan. Lagi-lagi..
Iya-iya. Ini nih ceban lu, Galih menyerahkan duit yang berwarna ungu itu.
Thanks ya, Chan! Akhirnya si Bagas pergi.
Kepala Karin saat mengintip percakapan si Galih dan Bagas agak keliatan jadi saat Galih membalikkan badannya, otomatis Galih ngeliat Karin.
Ngapain lo di situ?
Mampus gue! Karin keluar dari tempat persembunyiannya. Maaf. Gue nggak sengaja denger...
Galih kaget dan langsung memegang kedua bahu Karin erat-erat. Lo tadi denger cerita si kambing? Eh, maksud gue.. Bagas?
Karin langsung deg-degan to the max dan agak terpesona sedikit saat memperhatikan muka Galih, tapi Karin langsung sadar.
Hah? Iya..
Shit! Galih menepuk dahinya dan berjalan menjauhi Karin.
Yah.. Galih menjauh. Karin agak kecewa saat Galih berjalan menjauhi dia tetapi Galih langsung membalikkan badannya ke arah Karin lagi.
Semuanya? tanyanya lagi. Karin mengangguk.
Waduh!! Galih menepuk dahinya lagi.
Wah, Galih lagi sial nih.. hehe. Karin hanya berpikir seperti itu saat dia melihat tingkah Galih yang mendengar pernyataan Karin.
Galih berjalan mondar-mandir. Nanti kalo ni cewek sampe cerita ke temen-temennya terus ketauan sama temen-temen gua. Habis itu temen-temen gua ngasih tau bonyok. Wah, tambah gawat ini..
Karin kasihan ngeliat cowok idamannya pusing begitu. Nanti gue nggak cerita ke siapa-siapa kok,
Galih langsung balik badan ke arah Karin. Hah? Yang bener?
Karin tersenyum ikhlas. Iya..
Galih tersenyum senang. Wahaa.. Makasi ya..
Karin mulai punya ide jahat. Tapi, gue cuma mau satu dari lo,
Galih langsung ngeliat lagi ke arah Karin. Apa? Traktir? Itu sih gampang..
Bukan,
Duit Shopping? Itu sih kecil..
Bukan juga,
Terus? tanya Galih bingung.
Karin mulai tersenyum kecil. Gue pengin lo bisa jadi orang yang paling deket sama gue. Gimana?
Galih bingung. Maksudnya?
Karing menghembuskan nafasnya. Gue pengin lo bisa jadi orang yang paling deket sama gue. Gara-gara ada cowok iseng, suka ngerjain gue. Gue butuh perlindungan dari lo. Bisa?
Galih berpikir sebentar. Cuma sehari aja,
Seminggu,
3 hari,
5 hari,
Iya deh.. 5 hari.. kata Galih mengiyakan nggak ikhlas.
Yes! Gue bisa menaklukan Galih. Karin tersenyum senang. Sedangkan Galih mulai pergi meninggalkan Karin.
5 hari dari besok yaa.. seru Karin menambahkan omongan Galih. Kalo ini sih harus gue ceritain ke Tia, Ika dan Rensi. Biarin amat deh, si Sinchan bilang nggak boleh. Karin mulai tersenyum-senyum sendiri.
***

Hah?! Yang bener dia langsung mau? tanya Rensi nggak percaya.
Karin tersenyum bangga. Yaiyalah. Karinta Arduwitmaja Setyanagari Anggraini gitu.. Ya pasti bisa,
Dasar palakers.. komentar Tia lalu membaca buku IPSnya.
Dasar readers bookers.. balas Karin sebel.
Ika kaget. Hah? Maksud lo, nyong?
Karin mengelak. Udah ah. Lagian kalian juga tau kan, gue bego di Bahasa Inggris jadi nggak usah digituin deh. Oh iya, pasti nanti Galih dateng ke sini,
Rensi nggak percaya. Masa, Rin?
Karin tersenyum belagu. Hitung mundur aja dari 5. Pasti dateng. Nih ya, 5-4-3-2-1..
Ika, Tia, Rensi, dan Karin udah memperhatikan pintu kelasnya, tapi nggak ada sama sekali yang datang. Apalagi Galih.
Mana? tanya Ika bingung.
Tiba-tiba Galih beneran muncul sambil mengetuk pintu kelas yang terbuka. VIII-C! Ada Karin nggak?
Karin tersenyum senang. Tuh kan betul. Dia tau nama gue lagi, padahal gue sama dia belom kenalan sama sekali. Keren kan?
Rensi dan Ika takjub tak percaya. Sedangkan Tia masih sibuk membaca buku IPSnya. Karin langsung menemui Galih yang sudah tersenyum ke arah Karin dari tadi. Teman-teman sekelasnya Karin langsung bikin gosip kalo Karin ada apa-apa sama Galih. Galih langsung menarik tangan Karin dan membawa Karin ke depan kelas.
Lo belom cerita ke siapa-siapa soal tadi kan?
Karin agak ragu. Iyy..yaaaa.....
Galih menghembuskan nafas lega. Bagus. Tandanya masih aman. Awas aja lo, sampe cerita-cerita sama orang lain, nyawa lo gua jamin kurang satu,
Karin kaget. Hah?!
Galih tertawa kecil. Ah, enggak kok. Becanda.. Hehe. Besok berangkat sekolah bareng ya. Gua takut, bisa aja lo udah cerita sama anak-anak,
Karin langsung shout out dalem hati: Hah, buset? Langsung ngajak berangkat sekolah bareng? Asyik!.
Oh, oke. No problem, Karin tersenyum manis. Tiba-tiba Karin jadi teringat sesuatu.
Oh iya, lo tau dari mana nama gue Karin?
Galih bersiap-siap meninggalkan Karin. Dari temen-temen lo tadi. Nanti lo kasih tau ke gue alamat rumah lo di mana,
Galih akhirnya pergi meninggalkan Karin. Karin jadi nggak sabar menunggu besok.
***

Saat Karin berjalan ke pagar rumahnya, Galih udah stay di situ. Karin ngerasa seneng banget. Belom jadi pacarnya aja udah diginiin, gimana kalo iya, ya? Sumpah, itu cewek beruntung banget.
Galih akhirnya sadar kedatangan Karin. Eh, keluar juga lo.
Karin hanya membetulkan tasnya. Ya iya lah. Dari pada nanti gue telat terus diomelin satpam TNI itu lagi, bisa jadi dendeng deh gue. Udah yuk, berangkat.
Galih hanya tersenyum mendengar pernyataan Karin.
Selama di perjalanan, Galih yang dari tadi berjalan di samping Karin, hanya diam nggak ngomong apa-apa. Rumah Karin emang nggak begitu jauh dari sekolah jadi mereka jalan kaki. Karin jadi bete dan dia lagi nyari akal bikin dialog sama Galih.
Rumah lo di mana?
Galih masih tetap menjaga pandangannya ke depan. Di deket sini. Blok AB. Nggak jauh-jauh banget dari rumah lo,
Karin hanya mengangguk mengerti. Lo anak baru kan? Tandanya lo di sini juga masih baru dong?
Galih menunduk. Iya, gue baru pindah dari Bogor. Bokap gue mau nyari rumah yang deket sama tempat kerjanya. Jadi pindah ke sini deh,
Karin hanya berusaha bisa menjadi pendengar yang baik. Biar si Galih nggak ilfeel. Hehe.
Perasaan lo kok kayaknya benci banget sama cewek. Padahal cewek kan nggak nyeremin,
Galih langsung menatap Karin. Apaan yang nggak nyeremin? Itu tuh mimpi buruk gue tau nggak. Gue nggak mau ada apa-apa sama cewek lagi. Gue nggak mau..
Karin menatap ke arah Galih dengan tatapan kasihan. Gile, cowok ganteng kayak gini takut sama cewek. Kasian banget pacarnya nanti.
Pokoknya nanti harus mau ikut gue!
Galih kaget mendengar permintaan Karin itu, dia jadi bingung. Kemana?
Ke suatu tempat. Nanti, abis pulang sekolah ya, Karin tersenyum usil.
Galih hanya berpikir sesaat. Ini cewek punya rencana apa lagi?
***

Saat Galih berpikir sebentar, perasaan kok dia nggak ngeri sama Karin ya? Emang sih, Karin tuh anaknya agak-agak sedeng tapi karena sifatnya aneh jadi dia nggak aneh kalo deket sama Karin.
Hayyoo! Bengong mulu!
Galih tersentak kaget dan langsung melihat ke kirinya. Emang dari tadi si Galih nungguin Karin di depan kelasnya Karin. Katanya si Karin mau nunjukkin sesuatu sama dia.
Mau kemana, Rin? tanya Galih.
Karin menarik tangan Galih. Ikut gue,
Akhirnya mereka sampai di tempat yang di tuju. Taman komplek rumah Karin. Suasananya adem banget, damai, banyak pohon-pohon yang baru ditanam tapi ada satu pohon besar di tengah-tengah taman. Di sini juga ada air mancur dan di sebelah taman ini ada taman bermain anak kecil.
Galih bingung dibawa Karin ke tempat yang lumayan sepi ini. Kita mau ngapain?
Karin tersenyum menghadap ke arah Galih. Duduk dulu. Kita mau pengakuan,
Galih masih bingung apa maksud Karin, tapi dia cuma nurut aja. Galih duduk di depan Karin. Tiba-tiba Karin menutup kedua mata Galih make dasinya. Galih kaget.
Eh, mau ngapain lo?
Nurut aja! Karin mulai sebel ngehadepin spesies cowok kayak Galih.
Setelah selesai diikat, Karin berpikir sebentar. Nanti kalo gue tanyain kayak gitu, Galih mau jawab nggak ya?
Oke, lo nanti jawab pertanyaan dari gue. Harus cepet jawabnya, nggak boleh mikir dulu apalagi loading...
Pertanyaannya tentang apa? Galih menggaruk-garuk kepalanya yang nggak gatal.
Karin menghembuskan nafasnya. Udah lah, jawab aja..
Karin mengeluarkan secarik kertas dari tasnya. Karin tersenyum senang sambil melihat isi kertas tersebut.
Pertanyaan pertama. Jeng-jeng-jeng...
Hah? Jeng-jeng-jeng?
Itu musik! Udah deh, jangan menghina. Pertanyaannya, kenapa lo benci sama cewek?
Karena mereka kayak setan.
Karin kaget denger pernyataan Galih. Gile ini anak, udah terkontaminasi sama apa?
Siapa cewek yang bikin lo trauma berat?
Grace, temen gue waktu sekolah di Bogor.
Emang dia ngapain? Jelaskan!
Dia ngedit foto gue waktu gue masih kecil. Dia cerita sama temen-temen gue kalo gue dulu cewek tapi jadi cowok. Pokoknya dia orang gila!
Karin tambah kaget denger pernyataan Galih yang ini. Kasian banget.
Kalo misalnya lo bisa ngatur waktu, apa yang akan lo ubah?
Semuanya,
Lo masih suka sama cewek?
Ya iya lah!
Siapa?
Galih berpikir sebentar. Sebetulnya ada satu cewek yang terlintas di benaknya. Tapi karena nggak yakin..
Nggak ada,
Padahal Karin sangat mengharapkan Galih menjawab pertanyaan itu dengan sebutan nama tapi ternyata melenceng dari perkiraan.
Kenapa nggak ada?
Galih berpikir sebentar. Karena gue nggak suka deket-deket sama cewek,
Karin melongo. Lho? Kalo misalnya emang Galih nggak suka deket-deket sama cewek, terus gue dianggep apa? Oh iya ya, Galih kan deket sama gue karena janji itu.
Kapan terakhir lo deket sama cewek? Siapa?
Kelas 7. Sama ex-girl gue,
Karin langsung tersenyum lebar. Wah, ternyata gue masih punya harapan.
Apa yang sekarang lo pengin?
Bisa hidup normal, lupa sama semuanya.
Semuanya?
Kejadian waktu itu. Bikin gue trauma. Gue nggak mau ada urusan sama cewek kecuali ada yang penting..
Karin kayak ngerasa, tandanya gue itu cuma dianggep biasa aja dong sama dia? Cuma karena janji dia jadi deket sama gue.
Oke, kita selesai.. Karin membuka ikatan dasinya dari Galih.
Galih kaget. Bagus. Akhirnya selesai juga. Tapi lo janji ya. Jangan kasih tau yang tadi ke anak-anak. Gue nggak mau ada skandal lagi,
Karin langsung hormat ke Galih. Sipp!
Galih hanya tersenyum. Baru kali ini ada cewek yang bisa ngerti dia.
***

Esoknya, Karin berangkat sekolah sendirian gara-gara Galih mau nganterin adeknya ke sekolah. Padahal dia ngarep banget biar bisa berangkat sekolah bareng Galih. Mereka berdua udah kayak pusat perhatian di sekolah gara-gara gosip yang dibuat anak kelasnya Karin waktu Galih mau talking sama Karin di depan kelas.
Saat Karin sampai di depan kelasnya, tiba-tiba Galih nyamperin Karin dengan muka serem. Karin jadi bingung melihat Galih begitu.
Kenapa, Lih?
Galih membuang sebuah kaset rekaman saat sampe ke depan Karin. Karin jadi kaget. Galih memperhatikan Karin dengan tatapan sinis.
Gue nggak nyangka. Lo itu tuh cewek paling muna yang pernah gue temuin..
Hah? Maksud lo? Kenapa gue dibilang muna?! Karin tambah kaget denger omongan Galih. Temen-temen sekelas Karin juga kaget ngeliat Karin digituin sama Galih yang terkenal benci sama cewek.
Galih tambah kesel denger pertanyaan Karin tadi. Lo pernah bilang kalo lo nggak bakalan nyebarin semua skandal gue dulu. Tapi apa? Lo ngerekam jawaban gue kemaren dan sekarang udah tersebar di sekolah. Lo udah puas?
Karin bingung. Ngerekam apa? Gue nggak ngerekam apa-apa..
Galih mulai sebel denger jawaban Karin. Tau ah. Intinya kontrak kita udah nggak berlaku.
Galih meninggalkan Karin dan berlari ke dalam kelasnya. Karin masih bingung dan memungut kaset rekaman yang tadi dibuang Galih, di lantai. Karin memperhatikan kaset itu. Emangnya gue ngerekam apa? Tia hanya memperhatikan Karin dari depan pintu kelas.
***

Saat istirahat, Karin nggak mau jajan ke kantin. Karin nggak mau ketemu Galih dulu. Karin juga nggak mau diajak ngomong. Jadi sekarang Karin sendirian di kelas. Tiba-tiba ada segerombolan cewek-cewek nggak dikenal mendekati meja Karin. Karin memperhatikan mereka yang udah sampe di mejanya. Siapa sih mereka? Siluman nyasar?
Kalian ngapain?
Salah satu cewek yang kayaknya ketua gank itu maju mewakilkan mereka yang berdelapan.
Lo Karin kan? Yang udah bohongin Galih?
Karin bingung. Hah? Emang gue bohong apaan?
Cewek itu tersenyum sinis. Eh, lu cewek kampung pake segala bloon lagi. Lo kan yang udah menipu Galih? Dan sekarang dia jadi terpuruk banget di kelas. Nilai-nilai dia yang biasanya bagus jadi turun semua. Lebih parahnya lagi, dia makin di deketin sama cewek-cewek kakak kelas yang kasian sama dia. Galih jadi mati-matian ngehindarin mereka semua, tau!
Karin melongo. What? Gue dibilang cewek kampung? Eh, lo tuh yang cewek kampung. Muka kayak sutiyem aja belagu. Asal lo tau ya, gue nggak pernah ngasih tau rahasia Galih ke orang-orang. Ngerti?
Cewek itu ketawa lebar. TV 21 inch muat tuh masuk ke mulutnya. Heh, emang gue muka sutiyem tapi kalo lo tuh sekalinya cewek muna ya tetep aja cewek muna. Sekarang seisi sekolah benci sama lo. Nikmatin aja ya, hari-hari lo. Hahaha.. Cabut, girls..
Akhirnya kumpulan siluman-siluman itu pergi meninggalkan Karin. Karin masih memikirkan omongan cewek mulut lebar tadi. Hah? Galih jadi nge-drop gitu? Tia mengintip Karin dari jendela kelas lalu berjalan mendekati Karin.
Karin..
Karin nengok ke depannya. Tia duduk di depan Karin.
Lo nggak papa? tanya Tia khawatir.
Karin berpikir sebentar. Nggak papa. Tapi gue ngerasa bersalah sama Galih,
Tia memperhatikan sahabatnya itu dengan tatapan kasihan. Tia akhirnya mengambil buku paket IPS dari dalam tasnya.
***

Berhari-hari Karin disiksa di sekolahnya sendiri. Entah diliatin dengan tatapan sinis, barang-barangnya juga banyak yang hilang, dijauhin temen-temennya, kadang kalo lagi di absen nama Karin dibilang absen sama ketua kelasnya. Galih juga nggak pernah ngeliat ke arah Karin lagi (lebih tepatnya kayak nggak ngeliat Karin. Misalnya kalo Galih ketemu Karin tiba-tiba nggak sengaja ketabrak, pasti Galih ngomong sendiri: Tadi apaan di depan gue? Tembok ya? terus kabur deh). Cuma Rensi, Ika sama Tia yang masih setia nemenin Karin.
Hari ini, Karin kebagian tugas piket dan hanya dia sendiri yang piket karena tidak ada yang mau menemani dia. Karin yang masih sibuk menyapu kelasnya langsung tersentak kaget karena tiba-tiba Tia muncul di hadapannya.
Eh, Tia. Gue kira siapa.. Karin mengusap-usap dadanya yang nyaris jantungan karena Tia yang bener-bener muncul tanpa ada tanda-tanda apapun.
Gue pengen ngasih tau sesuatu sama lo. Ini penting banget, Rin. jawab Tia yang keliatan serius. Oke, sebetulnya Karin pasti bingung sama yang ini. Habisnya, Tia kalau lagi serius atau nggak serius, pasti mukanya sama aja ekspresinyaserius. Yah, namanya juga orang kepinteran.
Apaan?
Gue tau siapa yang bikin lo tersiksa akhir-akhir ini,
Karin langsung menatap Tia. Hah? Serius?
Serius banget. Dua rius malah, jawab Tia.
Karin meringis. Iya juga sih, Tia serius kek dua rius kek, pasti ekspresinya begitu. Kalau gitu siapa?
Tia menghembuskan nafasnya. Ika,
***

Karin berjalan ke rumahnya sambil mengingat-ingat penjelasan Tia tadi sore.
Sebetulnya dia itu ngikutin lo dan Galih ke taman komplek lo itu. Dia nguntit lo sampe pulang. Gue tau itu karena gue curiga sama dia dan gue ngikutin dia. Tiap kali lo ngomongin Galih pasti Ika kelihatan nggak suka. Dan waktu ngeliat lo disamperin Galih ke kelas kita, Ika kelihatan ngomel-ngomel sendiri. Mungkin lo nggak tau yang ini, Ika juga yang merekam semua yang ada di rekaman itu. Dan seperti yang bisa lo tebak, Ika menyebarkan itu semua sehingga Galih tau. Ika sebetulnya suka sama Galih sebelum lo, Rin.
Ya ampun. Gue nggak sadar kalo Ika juga suka sama Galih. Gue percaya sama kata-kata Tia karena Tia itu orang yang paling enggak bisa bohong. Gue bener-bener bingung tiap kali inget-inget itu. Karin terus merasa menyesal, mengapa ia bisa melukai hati sahabatnya sendiri.
Saat Karin sampe komplek rumahnya, ia sengaja berjalan melewati taman komplek rumahnya itu. Karin jadi teringat kenangan bersama Galih tentang pengakuan itu. Tapi gara-gara pengakuan itu, Karin jadi dibenci satu sekolah kan.. Udah ah, jadi galau nih..
Karin dapat melihat dengan jelas ada sosok yang dikenalnya sedang duduk di ayunan taman itu. Ika? Dia ngapain di sana? Bukannya rumah Ika itu jauh dari komplek rumah gue ya? Karin nyamperin Ika sambil membawa pertanyaan banyak di kepalanya. Ika yang sadar akan kedatangan Karin, langsung menoleh ke Karin.
"Hai," Karin tersenyum. Ika juga tersenyum. Aduh, gara-gara kata-kata Tia barusan... Jadi canggung mau ngomong sama Ika.
"Lo kok di sini?" tanya Karin basa-basi. Ika tampak berpikir sebentar.
"Hm.. Gue lagi refreshing aja. Bosen di lingkungan rumah," Ika kemudian melihat-lihat ke sekeliling lagi.
"Oh ya, Ika. Gue boleh nanya sesuatu nggak?"
"Hah? Mau tanya apa?" Ika kelihatan penasaran.
"Lo... Suka sama Galih ya?" Karin langsung menanyakan pertanyaan to the point. Karena Karin sekarang butuh penjelasan.
Ika kelihatan berubah mimik mukanya. Dia tampak gelisah. "Ya... Biasa aja sih. Kenapa emang?"
Plis dong, Ika. Lo nggak usah bohong gitu. Gue tau apa yang sebenarnya terjadi, batin Karin. "Tapi... Lo pernah dateng ke sini sebelumnya kan?"
Ika kelihatan nggak suka sama pertanyaan Karin barusan. "Kenapa lo tiba-tiba interogasi gue sih? Emang gue maling? Emang gue punya salah apa sama lo?" Terdengar volume suara Ika meninggi.
"Enggak kok, Ka. Gue..."
"Oh... Gue tau maksud lo barusan. Lo mau nuduh gue kan? Kalo gue yang ngerekam percakapan lo sama Galih di sini? Gue tuh denger rekaman itu di sekolah!"
"Enggak, Ka.. Gue cuma butuh.."
"Ah.. Bullshit! Gue tau lo itu curiga sama gue! Katanya lo sahabat gue, gue aja selalu ngedukung lo biar nggak sedih di kelas.. Eh, lo malah kayak gitu. Terserah deh!" Ika berjalan menjauhi Karin.
"Ika! Ika! Lo belom denger penjelasan gue!" Karin mencegah Ika pergi tapi Ika sudah berlari jauh dan meninggalkan Karin.
***

Karin membuka pintu kamarnya dengan lemas. Ya ampun, demi apa pun capek kayak gini. Nggak cuma anak-anak di sekolah yang jahat sama gue, satpam TNI itu juga semakin ribet segala ikutan ngurusin hidup gue. Karin mengingat kejadian tadi pagi di mana dia dilarang masuk sekolah karena permintaan geng siluman delapan orang itu. Sialan, semakin hari semakin menjadi mereka. Emang mereka siapa, ngatur-ngatur gue nggak boleh masuk sekolah? Lagian gue bayar uang SPP tuh! Karin ngedumel sendiri dalam hati.
Saat Karin menyalakan HP nya yang dari tadi dia matikan, berpuluh-puluh sms masuk inbox HP nya. Semua sms itu isinya ngancem Karin bahkan ada yang neror dia. Karin menghela nafas. Aduh, sampai kapan hidup gue terus-terus begini?
***

Esoknya di sekolah, Karin berdiam diri di pohon mangga gede di taman belakang sekolah saat jam istirahat. Percuma kalo dia berdiam diri di kelas, selain dia dimusuhin sama cewek-cewek fans nya Galih, dia juga musuhan sama sahabatnya sendiri. Hm.. Pohon ini yang menjadi saksi pertama kali gue ngobrol sama Galih. Karin jadi ingat waktu Galih ngatain temennya pake nama bapaknya, emang sih nggak sopan tapi kalo diinget-inget lucu juga.
"Eh, Gus! Lo jangan sebarin ini ya! Awas lu, ceban lo gue tarik!"
Deg! Perasaan itu suara Galih deh. Kok ada dia di sini? Karin mencoba mengambil sudut terbaik untuk ngintipin Galih lagi ngapain.
"Tuh kan, nama bokap gua lagi yang lu panggil. Udah deh lu mending temenan sama bokap gua aja kalo gitu.." Si Bagas kelihatan melas dan pasrah banget dihina sama Galih. Galih tertawa.
"Hahaha, sori. Lupa!"
Ya ampun, gue seneng bisa lihat dia ketawa polos kayak gitu. Kenapa gue nggak bisa bikin dia ketawa kayak gitu sih? Karin tersenyum sambil memperhatikan Galih.
"Halah, another reason di balik bakwan," komentar Bagas.
"Iya deh, bakwan. Tapi lo janji nggak? Bisa jaga itu? Gue nggak mau ada skandal lagi. Gue nyesel, Gas. Gue nyesel kenapa bisa kejadian kayak gini.." Galih terlihat merenung dan memikirkan sesuatu. Bagas menepuk bahu Galih.
"Sip, Bos. Gue tau lo nggak pengin dia sampe tambah parah kan? Sekarang aja udah parah, apalagi entar.." Bagas tersenyum ke Galih. Galih yang melihat senyum Bagas jadi merasa geli.
"Serem gue disenyumin elu kayak gitu. Udah pergi lu sono!" Galih mendorong punggung Bagas agar menjauh. Akhirnya Bagas pergi meninggalkan Galih. Tiba-tiba..
"ADAW!!"
Galih nengok ke belakangnya. Eh? Suara siapa itu yang ada di belakang pohon mangga? Apa jangan-jangan...
Galih berjalan mendekati pohon tersebut. Saat sampai di dekat pohon mangga, tampak jelas di matanya ada Karin yang sedang melihat Galih dengan ekspresi panik dan menutup mulutnya. Karin memungut mangga yang ada di sebelahnya.
"Tadi kepala gue ketiban mangga. Sakit banget.." Karin menunjukkan pelaku yang menyebabkan ia berteriak. Galih agak kaget juga melihat ada Karin di sana. Apa tadi dia denger semua percakapan gue sama Bagas?
"Lo tadi denger semua nya?" Galih menyipitkan matanya sambil memperhatikan Karin. Karin tampak panik. Aduh, ngomong apa ya.. Karin berdiri dan menunduk.
"Gue... Denger sih. Tapi jujur gue nggak ngerti maksud kalian tadi apa," Karin tetap menatap ke bawah. Dia nggak mau lihat muka Galih sekarang. Kalo dia marah, gue pasti nangis, fikirnya.
Galih yang melihat Karin seperti itu jadi bingung mau ngapain. Masa iya dia nggak tau? Tapi dia jadi pengen lihat muka Karin lagi, ketawa bareng Karin lagi.. Dia jadi kangen saat-saat bareng Karin padahal orangnya ada di depan dia.
"Lih, gue pengen ngomong sesuatu." Karin akhirnya menatap muka Galih. Galih jadi penasaran.
"Apa?"
"Gue mau ngomong tentang kejadian dulu itu. Jujur, bukan gue yang ngerekam percakapan kita waktu itu tapi Ika, temen deket gue sendiri yang ngelakuin itu. Dia suka sama lo, Lih. Lo bisa nggak, suka sama dia? Karena dia ngerasa sedih banget waktu kita dulu.... Deket," Karin menjelaskan semuanya. Galih yang mendengar penjelasan Karin merasa nggak adil.
"Hah? Nggak mungkin lah gue bisa suka sama dia! Gue cuma suka sama satu orang, ya! Dan dia bukan temen deket lo!" Galih berjalan menjauhi Karin. Nggak apa-apa lah kalo dia benci sama gue, yang penting gue sempet jelasin ke dia. Kebenaran yang diungkapkan secara pahit.. Hiks.
***

Karin hari ini pindah rumah. Karin juga harus pindah sekolah. Karin bener-bener nggak bisa hidup seperti itu di sekolah. Nilai dia menurun drastis, sampai-sampai orang tua nya marah. Akhirnya keluarga Karin memutuskan untuk pindah ke kota lain agar Karin nantinya bisa fokus sekolah.
Sebetulnya Karin nggak mau pindah sekolah. Dia masih pengen ketawa bareng Rensi, Tia bahkan Ika. Meskipun Ika sangat benci padanya. Namun, selain itu dia juga nggak mau kehilangan Galih lagi. Dia nggak bisa kehilangan Galih untuk kedua kalinya.
Karin berjalan menuju salah satu gang besar di dekat rumahnya. Lalu dia memencet bel di salah satu rumah. Tiba-tiba ada seseorang yang membuka pagar dan Karin langsung tersenyum saat melihat orang itu. Galih tampak bingung kenapa Karin senyum ke dia dan yang lebih penting, kenapa Karin ke rumahnya. Tapi dia nggak heran kenapa Karin bisa tau rumahnya di mana, kan dulu waktu berangkat sekolah bareng, Galih pernah kasih tau alamatnya.
"Ada apa?" tanya Galih dingin.
"Gue.. Mau ngomong sesuatu yang... Sangat-sangat penting!" jawab Karin mantap. Galih bingung.
"Bukan tentang kejadian waktu itu kan?"
"Bukan dong. Lagian itu juga udah basi.."
Kebetulan hari itu, hari minggu jadi nggak ada yang masuk sekolah. Sejak kapan ada sekolah yang masuk hari minggu? Dahsyat banget itu sih.
Galih tampak mengerutkan keningnya. "Ya udah. Kalo gitu cepet deh. Gue habis ini mau pergi.."
"Gue juga kok.." putus Karin. Galih jadi tambah bingung. Karin mengambil nafas dan menunduk kembali.
"Sebetulnya gue mau jujur tentang perasaan gue ke lo.." Karin melirik ke arah Galih, memastikan bahwa Galih sedang memperhatikan dia. Dan ternyata memang Galih memperhatikan Karin dengan serius.
"Perasaan?"
"Iya.. Jujur, gue suka sama lo sejak pertama kali kita ketemu. Saat gue dan lo telat bareng dan ada upacara, gue inget banget ekspresi lo, senyum lo waktu itu. Gue inget, lo nyogok satpam TNI itu pake bakso. Gue inget waktu lo takut rahasia lo kebongkar sama anak-anak di sekolah dan lo mau nutup mulut gue pake traktir dan duit shopping..." Karin tersenyum mengingat kejadian itu semua.
Karin melanjutkan ceritanya kembali. "Gue juga seneng banget waktu lo dateng ke kelas gue dan tiba-tiba manggil nama gue padahal gue belom kasih tau ke lo nama gue siapa. Gue juga seneng waktu kita jadi bahan gosip di sekolah.." Karin merasakan debaran jantung yang keras saat ingin melanjutkan ceritanya.
"Tapi, gue bener-bener shock ngelihat lo marah ke gue. Lo kelihatan benci banget sama gue. Karena kejadian itu, semua orang benci juga sama gue bahkan sahabat gue sendiri.. Gue dijahilin sama temen-temen dan mereka nggak mau minta maaf ke gue. Gue ngerasa sakit hati.. Sakit banget rasanya.." Mata Karin mulai berkaca-kaca. Galih terlihat kaget melihat Karin yang ingin menangis itu.
Karin mengambil nafas dalam-dalam agar dia nggak nangis di depan Galih. "Meskipun begitu, gue tetep peduli sama lo, Lih. Yah, intinya gue.. Suka sama lo. Gue sayang sama lo.."
Galih terlihat kaget mendengar kata-kata Karin barusan. Dia nggak nyangka ternyata selama ini Karin suka sama dia. Karin menutup matanya lalu menoleh ke arah Galih.
"Dan.. Gue mau ngomong juga, mungkin ini pertemuan terakhir kita. Gue nggak bisa tinggal di sini lagi, Lih.." Karin tersenyum di depan Galih. Hah?
"Lo emang mau kemana?" tanya Galih penasaran.
"Gue... Mau pindah ke luar kota. Orang tua gue marah-marah waktu tau hasil mid semester gue  kemaren. Nilai gue bener-bener anjlok banget. Gue disuruh fokus sekolah dulu.." jawab Karin nggak ikhlas. Iya, gue nggak ikhlas kenapa gue musti tinggalin Galih.
Galih tampak memikirkan sesuatu. Karin hanya tersenyum sebentar lalu melirik ke jam tangannya.
"Wah, udah jam segini. Gue harus buru-buru nih. Bye, Galih!" Karin berlari meninggalkan Galih sendirian. Galih masih berpikir tentang kepergian Karin. Kenapa rasanya cepet banget? Kayaknya baru kemaren deh, dia tau rahasia gue kenapa gue benci sama cewek.
Tiba-tiba ada seseorang yang tidak terlalu dikenalnya berjalan mendekati rumahnya. Galih bingung. Siapa sih cewek itu? Kayaknya pernah lihat deh?
"Hai.." kata cewek itu sambil tersenyum. Galih bingung.
"Lo siapa ya?"
"Oh... Kenalin, gue Ika. Gue anak kelas VIII-C lho.." jawab cewek yang namanya Ika itu. Oke, jadi ini cewek yang dibilang Karin sebagai pelaku penyebar rekaman gue sama Karin?
"Ngapain lo di sini?" tanya Galih dingin.
"Hm.. Gue cuma mau nanya aja sama lo. Tentang Karin. Tadi dia ke sini kan?" tanya Ika. Buset! Kok dia bisa tau? Apa jangan-jangan dia suka nguntit orang lain? Apa ini alasannya kenapa dia bisa ngerekam percakapan gue sama Karin? Galih... Slow down dulu. Galih menenangkan dirinya sendiri.
"Gue.. Mau ngomong tentang Karin. Bukti kalo dia itu emang yang nyebarin rekaman lo sama dia..."
"Oh.. Jadi ini yang namanya sahabat?" tanya Galih enteng.
Ike memasang wajah bingung. "Maksud lo? Lo tau gue sama Karin pernah sahabatan?"
"Dia nggak cuma nganggep lo pernah jadi sahabatnya. Malah dia masih anggep lo sahabat dia.." jawab Galih sambil memperhatikan mata Ika.
Ika tampak bingung. "Lo kenapa bisa tau?"
"Gue tau, lo mengkhianati sahabat lo sendiri kan? Lo malah nyakitin sahabat lo cuma gara-gara... Cowok?" Galih memastikan bahwa kata-kata nya nusuk ke hatinya Ika.
"Tapi, harusnya dia sadar dong siapa yang nemenin dia waktu dia sendirian dan kenapa dia... Nggak tau kalo gue suka sama lo?" Ika kelihatan nggak rela kalo dia di pihak yang disudutkan.
"Dia nyuruh gue buat suka sama lo. Tapi gue bilang enggak.. Karena cewek yang gue suka itu dia sendiri.." jawab Galih lirih.
Ika yang mendengar pernyataan Galih langsung merasa hatinya teriris. Tapi dia jadi paham maksudnya. Kenapa Karin meminta Galih suka sama Ika padahal Karin sendiri suka sama Galih. Es di hati Ika pun mencair. Dia mengerti kenapa Karin bisa disukai Galih.
"Galih, dia itu bener-bener suka sama lo.." kata Ika tiba-tiba. Galih yang tadinya lagi bengong, langsung nengok ke Ika.
"Gue tau.. Dan katanya dia pindah ke luar kota hari ini," kata Galih.
Ika tersentak kaget. "Apa?! Kok bisa? Kenapa?"
Galih langsung memasang muka nyelenehnya. "Ya.. Lo nggak sadar diri apa? Itu tuh gara-gara lo, dia jadi harus pindah tau nggak?"
Ika langsung terdiam. Ya ampun, kenapa jadi Karin yang mengalah kayak gini? Gue nggak bisa diam aja kayak gini! Ika langsung berlari menuju tempat yang mungkin Karin masih ada.
***

Saat Ika sampai di rumah Karin, banyak perabotan rumah yang lagi diangkut ke truk angkut barang. Tapi dia nggak ngelihat Karin. Matanya terus mencari sampai akhirnya..
"Karin!"
Karin yang lagi ngobrol bareng Rensi dan Tia langsung nengok ke belakangnya. Ika pun langsung samperin Karin dan memeluk Karin dengan erat.
"Karin... Maafin gue ya. Gue tau gue salah. Gue emang manusia biadab ya, nggak tau terima kasih. Gue bener-bener sayang sama lo, Karin.." Ika terisak-isak di bahu Karin. Karin yang tadinya kaget tiba-tiba Ika memeluknya, langsung mengelus punggung Ika dengan lembut.
"Iya, gue udah maafin dari dulu kok. Gue tau kok, lo itu bukan orang kayak gitu. Gue juga minta maaf ya, Ka.." kata Karin. Ika hanya mengangguk.
Saat Karin melihat ke depannya, ternyata ada Galih yang lagi berdiri sambil mencoba mengatur nafasnya. Wajahnya tampak khawatir. Ika yang sudah melepaskan pelukannya dari Karin, hanya mendorong Karin untuk mendekati Galih.
"Ayo, samperin Galih. Nggak ada kesempatan kedua kan buat ketemu Galih lagi?" Ika tersenyum. Karin yang tadinya bingung mau ngapain, langsung berjalan mendekati Galih.
"Ada apa, Lih?"
"Lo jangan pergi," kata Galih tajam. Karin langsung merasa deg-deg an. Ada apa gerangan nih? Kok tiba-tiba Galih ngomong begini? Perasaan tadi dia biasa aja deh.. banyak pertanyaan di kepala Karin setelah mendengar permintaan Galih itu. Tia dan Rensi tertawa cekikikan di belakang Galih dan Karin, sedangkan Ika hanya tersenyum.
"Kenapa?"
"Soalnya cuma lo cewek yang gue suka saat ini dan gue nggak tau gimana nanti kalo nggak ada lo.." jawab Galih. Karin kaget dan langsung mikir yang enggak-enggak. Hah? Galih bilang suka ke gue? Mimpi apa gue semalem?! Perasaan gue kemaren mimpi dikejar anjing deh..
"Sebetulnya rahasia ke dua yang gue kasih tau ke A... Eh Bagas maksud gue, itu rahasia kalo gue suka sama lo," kata Galih lagi. Karin tambah kaget. Hah? Demi apa? Ya ampun.. Pantes Galih kelihatan aneh waktu gue bilang: gue nggak ngerti maksudnya.
"Plis ya, Karin. Lo jangan pergi.. Gue pengen lo itu jadi pacar gue. Gue minta maaf, Rin. Gue janji nggak bakal bikin lo sakit hati lagi," Mata sendu Galih memperhatikan mata Karin dalam-dalam. Karin bener-bener nggak tau harus ngapain lagi.
***

"Sial, tukang ojeknya mana sih?!" Karin melirik ke jam tangannya. Keadaan di sekitar kompleks rumahnya sepi, dan tukang becak yang dulu sering mangkal beralih profesi menjadi tukang ojek.
Lalu datang lah tukang ojek tersebut yang sepertinya habis nganterin seseorang sebelum Karin. Karin hanya membetulkan seragam MOS nya, seragam SMP ditambah pita warna-warni.
Karin langsung naik ke motor tukang ojek itu. "Ke SMA Tanjung Harapan ya!"
"Sip, neng! Emangnya eneng lagi mau MOS ya?" tanya abang tukang ojek itu sambil membawa motornya. Hm, pertanyaan yang nggak penting untuk dijawab.
***

"Kamu itu ya, telat lagi! Sana! Kamu panjat pohon mangga di samping kebun sekolah! Ambil mangga sebanyak-banyak nya!" seru kakak OSIS dari SMA baru Karin. Aih, galak amat mbak. Kagak dapet jodoh aja entar nangis!
Dengan malas, Karin berjalan menuju pohon mangga yang dimaksud kakak itu. Buset, segede ini pohonnya? Gile aja! Gimana cara manjat nya nih? Karin mencari posisi enak untuk memanjat tapi dia tetep nggak tau harus mulai dari mana.
"Mau dibantu?"
Karin langsung menoleh ke belakangnya. Sosok yang Karin kangen bertahun-tahun muncul juga di depannya. Galih tersenyum sambil menawarkan tangannya. Karin ikutan tersenyum dan membalas tawaran Galih.
"Boleh,"
***T-E***

You May Also Like

0 comments

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.