Tentang Salah Satu Temen Gue u,u

by - 9:53 AM

Hai para blog walking diluar sana! :D
Hari ini gue nge-post lagi. Dan ini tentang kehidupan asal gue minggu ini hohoho. First, gue mau cerita tentang temen gue yang emang anaknya asal banget.

Namanya Yemima. Cewek ini emang agak nyablak kalo ngomong. Nah suatu hari, kelompok praktek analisa gue (kelompok sore) praktek Gravimetri. Salah satu metode analisis yang prinsipnya itu memakai berat. Dan kebagian nya itu PK Cu.



Gravimetri khususnya Cu itu kan entar endapannya di abu-in pake tanur. Tiba-tiba Yemima mulai memikirkan pertanyaan yang gue aja nggak pernah kepikiran itu sebelumnya.

Dengan polosnya, dia nanya ke Bu Dyah, guru praktek gue: “Bu, tanur itu dalemnya ada api nya ya?”

Gue yang tempat praktek nya di depan Bu Dyah, mau nggak mau harus mendengar pertanyaan Yemima yang sangat..... emm sensasional. Kening Bu Dyah berkerut sambil memperhatikan Yemima. Yemima melanjutkan argumen nya:
“Kan tanur aja bisa sampe ngabu-in. Tandanya pasti ada sesuatu dong bu..”

Bu Dyah yang emang udah tau Yemima orangnya kayak begitu, pasrah. “Ya.. terserah kamu lah.”
Yemima mulai keliatan males. “Ah, ibu nih. Ya udah deh saya nanya aja sama yang lain..”

Dia nanya sama kakak kelas 4. Gokilnya waktu kamis kemaren. Dia nanya sama Kak Citra dengan pertanyaan yang sama.

“Kak, emang tanur ada api nya ya?”

Dia nanya kayak begitu di depan Bu Dyah. Bu Dyah yang denger itu cuma bisa geleng-geleng kepala. Kak Citra yang ditanya begitu langsung terheran-heran. Anak ini kok bisa nanya sampe segitu nya sih?

“Yah, kamu nanya aja lah sama yang lain. Gue nggak tau,” jawab Kak Citra. Nah, semangat Yemima yang membara untuk menguatkan argumennya mengenai ‘tanur berapi’ masih berlanjut. Karena gravimetri prakteknya nggak terlalu membutuhkan banyak perhatian, bisa ditinggal-tinggal lah.

Waktu Kak Putri, kakak kelas 4 lewat, Yemima langsung menghadang Kak Putri dan menanyakan pertanyaan yang sama. Kak Putri bilang “ya.. nggak tau.”

Tapi Yemima nggak berhenti menyerah. Dia nanya ke semua anak kelas 4 yang kebetulan lewat lab 3. Sampai akhirnya dia bilang, “Tuh kan, Kak Citra mah payah. Masa gitu aja nggak tau?”

Kak Citra bingung “Lo anak nya siapa sih? Wali kelas lo Bu Avi kan? Parah banget lo, anaknya dia aja nggak tau.. gue aduin lhoo..”

Dan gue nggak tau kelanjutannya. Sampai hari jum’at, beberapa anak-anak sore dateng ke lab lagi mau melanjutkan endapan. Dan sampai akhirnya yang tersisa di dekat tanur cuma gue, Yemima dan 2 anak lagi, gue lupa hehe. Nah, Yemima mulai deh cerita panjang lebar.

“Eh, gile ye Kak Citra. Masa gue kan nanya ‘tanur ada api nya atau enggak’ terus dia bilang nggak tau. Akhirnya gue nanya ke semua anak kelas 4, terus gue nanya juga sama Kak Putri, Kak **** (lupa namanya hehe) terus Kak **** bilang ‘ya enggak lah!’ terus gue jawab ‘terus pake apa dong kak? Apa pake sabut kelapa?’ eh.. gue malah diketawain (gue juga saat itu lagi nahan tawa denger kata-kata tadi), sampai Kak Citra nanya sama gue, wali kelas gue itu siapa. Dan kata dia ‘wah parah lu. Anaknya Bu Avi aja nggak tau kayak beginian. Entar gue adu in lho’ eh bener, di adu in.”

Terus ada yang nanya sama Yemima,
“Emang bener yem, udah di aduin?”

“Udah.. ih, orang waktu gue lewat lab instrumen anak kelas 4 pada ngeliatin gue semua terus gue juga sempet liat Kak Citra ngomongin orang gitu sama Bu Avi. Ah gile, mampus aje ini hari senin..”

Nah, kan Bu Dyah dateng tuh gara-gara ada urusan gitu lah. Pas Bu Dyah nya duduk dan suasana hening banget, Yemima membuat topik pertama.

“Bu, emang tanur ada api nya ya?”

Bu Dyah langsung lemes banget, hahaha. Terus kan di meja lab 3 ada absen kelas 4-2 dan wali kelas nya Pak Jeko. Karena lab 3 dan lab mikrobiologi letaknya sebelahan, Pak Jeko lewat. Terus Yemima langsung manggil Pak Jeko.

“Pak, ini kok absennya banyak banget yang bolos sih?” Yemima ngeluarin setumpuk surat dari buku absen dan emang suratnya nggak di streples.

“Apa jangan-jangan Pak Jeko nggak pernah ngajarin anak-anaknya biar nggak pada absen mulu ya?” lanjut Yemima. Pak Jeko yang dipermalukan Yemima kayak gitu cuma bisa masang muka aneh dan berjalan menuju lab mikrobiologi. Gue sama anak-anak disekitar situ cuma bisa cekikikan.

“Pak! Kok kabur sih pak? Jawab dong pak!” seru Yemima sambil ketawa-tawa.

Nah, itu lah kegilaan dari salah satu teman gue, Yemima. Sebetulnya masih ada lagi sih, gue inget waktu itu lagi praktek Gravimetri, menghitung kadar air. Prakteknya tuh cuma nimbang, keringin, didinginin, timbang lagi, pokoknya begitu-gitu doang deh. Nah, waktu lagi nunggu dingin di eksikator, gue, Yemima, Pak Abet, Bu Dyah, ngobrol di meja Bu Dyah.

Seperti biasa, Yemima memulai percakapan, “Bu, Kak Matthew sama Kak Nusa pinteran siapa?”

Gue langsung nahan ketawa waktu denger pertanyaan Yemima itu. Begini ya, Kak Matthew tuh pinter banget lah. Dia itu muka-muka orang pinter deh, anak kelas 4-1 dan dia ranking 2 di kelasnya. Waktu taun kemaren aja, dia yang wakilin sekolah gue buat lomba kimia tingkat nasional. Sedangkan Kak Nusa bisa dibilang biasa aja, dibilang cakep enggak dibilang jelek juga enggak. Tapi kalo pinter sih gue nggak tau, cuma Yemima tuh bikin perbandingan itu kayak perbandingan antara Sule sama Brad Pitt tau nggak! Jauh banget haha.

Bu Dyah yang ditanyain kayak begitu cuma bingung. “Ah, nggak tau saya. Udah lama nggak ngajar mereka. Emang kenapa sih?”

“Ih, habisnya Kak Nusa bilang kalo dia itu anak paling pinter se-caraka (sumpeh gue ngakak waktu denger Yemima ngomong ini) makanya saya nanya sama ibu. Nah, sekarang pinteran Kak Matthew apa Kak Nusa?”

“Yee.. saya mana tau. Saya udah lupa..” kata Bu Dyah.

“Ih, ibu mah. Pelit banget, tinggal jawab doang bu..” kata Yemima maksain Bu Dyah.

“Yem! Yem! Lo nimbang nggak? Itu yang di eksikator punya lo mana?” Tiba-tiba ada yang manggil Yemima kayak tadi. Yemima akhirnya langsung nyamperin yang manggil dia ke ruang timbang. Sedangkan gue masih di deket Bu Dyah. Waktu Yemima udah pergi, Bu Dyah langsung ngomong ke Pak Abet.

“Kemaren Anto, terus Pak Abet, sekarang Nusa, ya ampun ada-ada aja itu anak..” Bu Dyah ketawa-tawa sambil motongin kertas saring. Iya, jadi Yemima pernah nge-fans sama Pak Abet. Pak Abet cuma senyum-senyum doang.

Minggu depannya, gue lagi praktek Kimia Fisika. Waktu itu prakteknya lagi Identifikasi Gugus Fungsi. Nah, waktu gue di deket Yemima, dia lagi ngobrol sama siapa gitu dan kebetulan dia lagi ngomongin tentang kejadian minggu kemaren itu.

“Iya, gue kan nanya lagi sama Bu Dyah tuh, pinteran siapa Kak Nusa apa Kak Matthew. Gue bilang ‘ah ibu, tinggal jawab doang bu. Udah,’ Terus Bu Dyah bilang ‘ah, saya nggak mau nge-gosip! Dosa.’ Terus gue tinggalin Bu Dyah lagi ke ruang timbang. Nah, pas sampe lagi, gue paksain kan. Terus akhirnya Bu Dyah nyerah, ‘iya deh, pinteran Kak Matthew.’ gue ketawa kan, ‘lah, ibu jawab tuh. Tandanya ibu nge gosip noh. Ibu dosa dong.. haha’ (sambil nunjuk) hahaha..”

Gue yang denger ceritanya Yemima cuma bisa geleng-geleng kepala.

---------

Kira-kira begitu ceritanya-___-
Emang agak aneh sih, tapi lumayan kan mengisi kekosongan blog gue ini? Hahaha :D

Bye, we’ll talking next time! :3

You May Also Like

0 comments

Jangan malu-malu kalau mau comment. Feel free to share thoughts!
Kecuali buat para iklan-iklan enggak jelas, you're not welcome here.